Sponsors Link

Sejarah Bank Dunia yang Harus diketahui

Sponsors Link

Awal Mula Didirikannya Bank Dunia

Bank Dunia adalah lembaga keuangan internasional dan merupakan anggota dari kelompok pembangunan PBB. Bank Dunia awalnya didirikan sebagai lembaga tunggal pada tahun 1944 di Bretton Woods, AS.

ads

Pemerintah Amerika Serikat dan Inggris berperan aktif dalam pendirian Bank Dunia. Ide Bank digagas oleh John Maynard Keynes dan Harry White.

Selama Perang Dunia 2, kelas bisnis Eropa mendukung Nazi atau terpaksa melarikan diri dari mereka. Sosialis dan komunis memiliki kredibilitas tinggi karena dipandang sebagai pemimpin perlawanan Nazi.

Untuk mencegah kaum kiri berkuasa di Eropa Barat, penting bagi AS dan Inggris untuk membuat kelas bisnis Eropa kembali berkuasa. Ini membutuhkan pembentukan lembaga yang kuat yang akan mendorong kebijakan yang mendukung pengembangan bisnis swasta.

Ketakutan akan depresi ekonomi pasca perang juga mendorong pembentukan Bank Dunia.

Oleh karena itu, perwakilan dari 44 negara bertemu dan memutuskan untuk mendirikan Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan (IBRD) dan Dana Moneter Internasional (IMF). Ini disebut sebagai saudara perempuan atau kembar Bretton woods.

IMF didirikan untuk memperlancar perdagangan global dengan mengurangi pembatasan valuta asing dan membantu negara-negara menyelesaikan krisis neraca pembayaran mereka menggunakan dana yang ada di tangan IMF.

Perkembangan Sejarah Bank Dunia hingga Saat ini

IBRD mulai beroperasi secara resmi pada tahun 1946. Pinjaman pertama bank tersebut dikeluarkan ke Prancis pada tahun 1947 sebesar $250 juta.

Hal ini adalah salah satu pinjaman terbesar yang pernah dibuat oleh bank secara riil sebesar 2,6 Miliar $. Sebagai prasyarat untuk pinjaman ini, Prancis harus setuju untuk menyiapkan anggaran berimbang dan memprioritaskan pembayaran pinjaman ini di atas pemerintah lain.

Pada bulan April 1948 Presiden Harry Truman menyetujui rencana Marshall yang menyumbangkan 13 miliar $ (148 miliar $ dalam istilah hari ini) untuk membantu pemulihan negara-negara Eropa.

Sumber dana alternatif sekarang tersedia untuk Negara-negara Eropa. Menghadapi persaingan ini, Bank Dunia mulai mengalihkan fokusnya ke negara-negara berkembang. 

Pada tahun 1960, Asosiasi Pembangunan Internasional (IDA) didirikan yang memberikan pinjaman sangat lunak kepada negara-negara termiskin. 

Prioritas Bank Dunia telah berkembang seiring waktu dan hal ini juga dapat dilihat dari pinjamannya. Dalam dekade pertama keberadaannya, ia bekerja untuk membantu rekonstruksi Eropa.

Pada 1950-an dan 1960-an, investasi dalam industri dan infrastruktur mendominasi portofolionya. Bank menggunakan metode yang lebih langsung untuk mengurangi kemiskinan pada tahun 1970-an.

Penyesuaian struktural difokuskan pada tahun 1980-an. Pembangunan berkelanjutan menjadi penting pada tahun 1990-an dan 2000-an.

Pinjaman saat ini didasarkan pada kerangka kemitraan negara dan keselarasan proyek dengan sebelas tema besar (pembangunan pedesaan, pembangunan manusia, pengelolaan lingkungan, dll.) yang diidentifikasi oleh bank. Grup Bank Dunia memiliki komitmen kumulatif sebesar 1,067 triliun $ sejak awal dan 150 miliar $ dalam pinjaman luar biasa ke 35 negara.Saat ini membuat komitmen tahunan di kisaran $ 60 miliar. 

Proyek-proyek yang dipilih oleh Bank Dunia didanai oleh uang yang dikumpulkan dari seluruh pasar modal dunia. Bank Dunia mengumpulkan 25-35 Miliar $ per tahun melalui obligasi.

Setiap penerbitan obligasi menghasilkan 2-4 Miliar $ modal dengan jangka waktu mulai dari 2 hingga 30 tahun. Pembayaran kupon bersifat tetap, bulanan atau setengah tahunan.

Bank Dunia juga menerbitkan obligasi hijau di mana uang yang terkumpul dibelanjakan secara eksklusif untuk teknologi bersih dan kegiatan terkait perubahan iklim. Obligasi yang diterbitkan oleh bank telah mendapat peringkat AAA selama lebih dari 50 tahun.

Peringkat AAA dari obligasi memungkinkan untuk meminjam pada tingkat bunga yang rendah dan karena itu dapat memberikan pendanaan yang lebih murah untuk negara berkembang. Obligasi Bank adalah salah satu instrumen teraman di dunia.

Bank adalah organisasi yang sangat konservatif dan memiliki rasio roda gigi maksimum 1:1. Sejauh ini baru diterbitkan.59 $ untuk setiap $ dari batas pinjaman patungannya sebesar $ 260 miliar. Bank dapat menarik 41 miliar $ dari modal dan cadangan yang disetor dan 219 miliar $ dari modal yang dapat dipanggil dari negara-negara anggota.

Semua 188 negara anggota Bank Dunia diwakili oleh Dewan Gubernur. Dewan Gubernur adalah pembuat kebijakan utama di bank. Setiap negara menunjuk satu Gubernur dan satu gubernur pengganti untuk Dewan Direksi.

Aravind Mayaram adalah gubernur pengganti Bank Dunia di India. Gubernur biasanya adalah menteri Keuangan atau kepala bank sentral di masing-masing negara. Setiap hak suara Gubernur sama dengan kontribusi keuangan negara yang diwakilinya.

Mereka bertemu setahun sekali pada Pertemuan Tahunan Dewan Gubernur Kelompok Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional. Pertemuan-pertemuan ini diadakan dua kali di Washington dan sekali di negara anggota setiap tiga tahun.

Hampir sepuluh ribu undangan menghadiri pertemuan ini dan ini berfungsi sebagai forum kerjasama global dan pertukaran ide. Lima pemegang saham terbesar masing-masing menunjuk seorang direktur eksekutif sementara negara-negara yang tersisa memilih direktur eksekutif umum mereka.

Sebanyak 25 direktur eksekutif dipilih yang membentuk Dewan Direksi. Mereka bekerja di tempat di bank dan bertemu dua kali seminggu untuk mengawasi bisnis bank, kebijakan, anggaran administrasi dan strategi bantuan negara.

Presiden bank dipilih oleh Dewan Direksi untuk masa jabatan lima tahun yang dapat diperpanjang dan dia bertanggung jawab atas keseluruhan kerja bank.

Presiden saat ini adalah Jim Yong Kim, seorang dokter dan antropolog yang merupakan Presiden Dartmouth College. Mereka bekerja di tempat di bank dan bertemu dua kali seminggu untuk mengawasi bisnis bank, kebijakan, anggaran administrasi dan strategi bantuan negara.

Presiden bank dipilih oleh Dewan Direksi untuk masa jabatan lima tahun yang dapat diperpanjang dan dia bertanggung jawab atas keseluruhan kerja bank. Presiden saat ini adalah Jim Yong Kim, seorang dokter dan antropolog yang merupakan Presiden Dartmouth College.

Posisi Bank Dunia sebagai sumber dana utama untuk pembangunan di seluruh dunia saat ini sedang terancam karena dua faktor utama – masalah internal yang diciptakan oleh bank itu sendiri seperti promosi langkah-langkah kebijakan yang ditetapkan sebagai prasyarat untuk pinjaman yang merugikan negara-negara klien, kritik terhadap praktik peminjaman korup di Bank Dunia dan munculnya sumber pendanaan alternatif untuk negara berkembang yang lebih mudah diakses dan dengan jumlah yang lebih besar secara bersamaan.

Program penyesuaian struktural (SAP) bank memiliki tingkat keberhasilan kurang dari satu dalam dua. Bagi mereka yang tidak beruntung, hasilnya adalah bencana.

Di bawah SAP, Tanzania dipaksa untuk memaksa anak-anaknya membayar biaya sekolah. Pendaftaran sekolah kemudian menukik ke seluruh Tanzania. Sepanjang tahun 1980-an Afrika memiliki tingkat pendaftaran 60%.

Tahun 90-an melihat peningkatan pinjaman yang dibuat ke Afrika (dan implementasi SAP) oleh Bank bersama dengan penurunan pendaftaran siswa menjadi 50%. Bank juga membuat negara-negara yang menjadi sasaran SAP membelanjakan lebih sedikit untuk mengembangkan perawatan kesehatan dan fasilitas dasar.

Hal ini mengakibatkan spiral kemiskinan yang terus berlanjut. Tingkat pembayaran utang terus meningkat sementara standar hidup turun.

Pembukaan pasar secara dini terhadap perdagangan global yang juga dianjurkan mengakibatkan kematian perusahaan lokal karena mereka tidak memiliki sumber daya untuk bersaing dengan raksasa global dan menyebabkan guncangan ekonomi. 

Sponsors Link
, ,
Post Date: Wednesday 20th, October 2021 / 07:55 Oleh :
Kategori : Sejarah
Search

Recent Posts

Recent
Teacher Room

Pernah Mengunjungi Museum – Museum Bersejarah tapi Mistis ini?