Sponsors Link

Sejarah Perkembangan Sosiologi Di Indonesia

Sponsors Link

Sosiologi merupakan ilmu sosial yang mempelajari hal-hal tentang perilaku sosial yang terjadi antara satu individu dengan individu lainnya, individu dengan kelompok, serta kelompok dengan kelompok lainnya. Fitrah manusia sebagai makhluk sosial memang membuat manusia tidak akan pernah jauh dari sebuah hubungan sosial, karena setiap hubungan tersebut tentu akan mempengaruhi perilaku dari setiap orang. (baca juga: Pengertian Budaya)

ads

Sebagai sebuah bidang studi, cakupan ilmu dari sosiologi ini cukup luas. Sosiologi sendiri juga memandang bagaimana cara orang mempengaruhi orang lainnya, bagaimana institusi sosial yang utama seperti pemerintah, ekonomi, agama dan lainnya yang mempengaruhi seseorang, dan bagaimana diri sendiri bisa mempengaruhi orang lain atau organisasi. Ciri-ciri dari sosiologi ini sendiri antara lain adalah:

  • Emperis, didasarkan pada pengamatan atau observasi serta akal sehat yang mana memiliki hasil yang tidak bersifat menduga-duga.
  • Teoritis, selalu berusaha untuk menyusun abstraksi yang berasal dari hasil observasi konkrit yang ada di lapangan. Abstraksi tersebut lah yang menjadi kerangka dari unsur-unsur yang tersusun  dengan logis serta bertujuan untuk menjalankan hubungan sebab akibat yang kemudian menjadi teori.
  • Komulatif, disusun dengan teori dasar yang sudah ada sebelumnya. Setelah itu dilakukan perbaikan dan diperluas sehingga nantinya dapat memperkuat dari teori yang sudah lama.
  • Nonetis, pembahasan mengenai suatu masalah yang tidak mempersoalkan baik ataupun buruk yang ada di dalam masalah tersebut namun lebih memiliki tujuan menjelaskan masalah tersebut lebih mendalam.

Sebenarnya ilmu sosiologi sudah mulai ada disaat jaman Yunani Kuno, para pemikir di jaman tersebut seperti Plato, Sokrates, dan Aristoteles pada saat itu berpendapat jika masyarakat terbentuk dengan begitu saja. Masyarakat mengalami perkembangan serta kemunduran, dan tidak ada yang dapat mencegahnya. Kemakmuran serta krisis yang terjadi di dalam masyarakat menjadi masalah yang tidak terelakkan lagi. Anggapan tersebut terus diyakini hingga pada masa abad pertengahan. Para pemikir seperti Agustinus, Avicenna, serta Thomas Aquinas mengatakan jika nasib masyarakat tentunya harus diterima karena merupakan kehendak dan takdir dari Pencipta. Sebagai manusia, diri kita sendiri tidak dapat mengetahui ataupun menentukan apa saja yang akan terjadi di dalam masyarakat. Pertanyaan-pertanyaan seputar perubahan masyarakat memang belum terpikirkan di jaman tersebut.

Tokoh pertama yang mengemukakan serta mencetuskan istilah dari sosiologi ini pertama kalinya adalah Auguste Comte (1798-1857) yang merupakan seorang filsuf Prancis, karena hal ini lah beliau dikenal dengan sebutan sebagai Bapak Sosiologi. Auguste Comte sendiri membagi tiga tahap dari perkembangan intelektual, antara lain adalah:

  • Tahap Teologi/Fiktif, yaitu tahapan dimana manusia menafsirkan segala gejala yang ada di sekitarnya secara teologis dengan kekuatan yang dikendalikan Tuhan Yang Maha Esa.
  • Tahap Metafisika, yaitu tahapan dimana manusia menganggap jika setiap gejala yang ada memiliki kekuatan yang nantinya dapat ditentukan. Misalnya saja, cita-cita seseorang.
  • Tahap Ilmu Pengetahuan Positif, yaitu merupakan tahapan akhir dari perkembangan manusia yang mana memusatkan perhatian pada segala gejala yang sifatnya nyata serta konkrit tanpa adanya halangan dari hal-hal lainnya. (baca juga: Pemberontakan PKI Madiun)

Artikel lainnya:

Selain itu, Comte juga membedakan antara sosiologi dinamis dengan sosiologi antis. Sosiologi dinamis memiliki pusat perhatian pada perkembangan masyarakat yang di dalam arti pembangunan. Sedangkan sosiologi antis memiliki pusat perhatian pada hukum hukum yang statis yang dijadikan dasar adanya sebuah masyarakat.

Kemudian ada Peter L.Berger yang menyatakan jika ilmu sosiologi sebenarnya berkembang di dalam masyarakat ketika sedang menghadapi sebuah ancaman terhadap hal yang dianggapnya benar dan nyata selama ini atau threats to the taken for granted world. Tokoh sosiologi lainnya yaitu George Rotzer menyatakan jika sejumlah hal yang dianggap menjadi pendorong dari pertumbuhan sosiologi antara lain adalah:

  • Revolusi politik yang terjadi di tahun 1776
  • Revolusi Industri di abad ke-18, munculnya sosialisme dan kapitalisme.
  • Pertumbuhan ilmu pengetahuan
  • Urbanisasi secara besar-besaran
  • Perubahan di dalam bidang keagamaan. (baca juga: Perkembangan Wilayah Indonesia)

Sejarah perkembangan sosiologi, selain itu turut bermunculan pula lah ilmuwan-ilmuwan lainnya dalam bidang ilmu sosiologi, misalnya saja Herbert Spencer, Pitrim A. Sorokan, Max Weber dan Karl Max, C.H Cooley & Laster F. Ward, Emile Durkheim, dan lainnya. Berikut ini beberapa ilmuwan yang cukup memiliki jasa besar dalam ilmu sosiologi serta menyumbangkan beberapa pendekatan yang digunakan dalam mempelajari masyarakat, sebagai berikut:

Sponsors Link

  • Herbert Spencer, beliau memperkenalkan tentang pendekatan analogi organik, yang mana merupakan pednekatan untuk memahami masyarakat seakan tubuh manusia yaitu terdiri dari beberapa bagian-bagian yang satu sama lainnya saling tergantung.
  • Karl Marx, beliau memperkenalkan mengenai pendekatan materialisme dialektis, yaitu pendekatan yang menganggap jika konflik yang terjadi antar kelas sosial dapat menjadi intisari dari perubahan serta perkembangan masyarakat. (baca juga: Bentuk-Bentuk Perubahan Sosial)
  • Emile Durkheim, beliau memperkenalkan mengenai pendekatan fakta sosial, yang mana menganggap jika penelusuran fungsi dari berbagai elemen sosial yang ada menjadi sebagai peningkatan serta memelihara keteraturan sosial.
  • Max Weber, beliau memperkenalkan pednekatan tindakan sosial, yang mana berbentuk penelusuran terhadap nilai, tujuan, kepercayaan serta sikap yang bisa menjadi penuntut perilaku masyarakat. (baca juga: Faktor perubahan Sosial)

Kelahiran Sosiologi Modern

Ilmu sosiologi modern memiliki pertumbuhan yang sangat pesat, terutama di Negara Kanada dan Amerika Serikat. Mengapa hal ini terjadi? Padahal kelahiran ilmu sosiologi pertama kalinya berada di benua eropa? Hal ini dikarenakan pada awal abad ke-20, terjadi gelombang imigran yang cukup besar yang datang ke Amerika Utara. Akibat adanya gejala tersebut membuat pertumbuhan penduduk semakin pesat. Pertumbuhan penduduk ini yang akhirnya menimbulkan beberapa hal seperti hadirnya kota-kota industri baru, meningkatnya kriminalitas, serta hal-hal lainnya. Konsekuensi sosialnya tentu saja terjadi perubahan yang cukup besar di dalam masyarakat, sebagai berikut:

  • Perubahan masyarakat yang cukup besar inilah yang membuat ilmuwan-ilmuwan sosial pada saat itu berpikir keras jika penggunaan pendekatan ilmu sosiologi yang lama sudah tidak relevan lagi.
  • Sehingga membuat mereka berusaha untuk menemukan pendekatan-pendekatan baru yang memang sesuai dengan kondisi masyarakat di kala itu. Hal ini lah yang akhirnya memunculkan ilmu sosiologi modern.
  • Berbeda dari sebelumnya, pendekatan dari ilmu sosiologi modern ini lebih cenderung mikro atau yang dikenal dengan pendekatan empiris, yang mana perubahan yang terjadi di masyarakat bisa mudah dipelajari dari fakta-fakta sosial yang hadir.
  • Berdasarkan fakta sosial tersebutlah dapat diambil kesimpulan jika perubahan masyarakat terjadi secara menyeluruh. Sejak saat itu, mulai timbulnya kesadaran mengenai pentingnya penelitian atau research  dalam ilmu sosiologi. (baca juga: Perkembangan Pergerakan Kebangsaan Indonesia)

Artikel lainnya:

ads

Secara etimologis, kata sosiologi sendiri berasal dari dua kata yaitu socious yang berarti teman serta logos yang berarti kata, perkataan, pembicaraan. Sehingga dapat disimpulkan sosiologi sendiri merupakan ilmu yang mempelajari khusus mengenai cara bermasyarakat. Ilmu sosiologi ini kemudian makin berkembang di abad ke19 di benua Eropa karena merupakan ilmu yang khusus mempelajari mengenai masyarakat. Sehingga para ilmuwan Eropa juga merasa perlu mempelajari khusus ilmu tersebut untuk mengetahui kondisi serta perubahan sosial yang ada di dalam kalangan masyarakat Eropa pada saat itu. Namun tak hanya Eropa saja, ilmu sosiologi ini juga berkembang di Indonesia.

Pada awalnya, sejarah perkembangan sosiologi di Indonesia belum terlalu familiar. Belum pernah ada kajian yang mengkaji mengenai masyarakat yang terangkum lengkap dalam satu ilmu pengetahuan (sosiologi). Bahkan tidak ada ilmuwan Indonesia pun yang secara khusus mempelajari mengenai hal tersebut dahulunya. Namun sebenarnya secara tidak langsung konsep-konsep tersebut sudah dituangkan di dalam berbagai karya dan ajaran dari beberapa pujangga yang ada di Nusantara. Berikut ini beberapa tokoh-tokoh penting yang bepengaruh dalam perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia:

  • Sri Paduka Mangkunegoro IV, beliau telah memasukkan unsur tata hubungan pada manusia dari berbagai golongan yang berbeda ke dalam ajaran Wulang Reh. Di dalam ajaran Wulang Reh yang ditulis langsung Sri Paduka Mangkunegoro IV mengajarkan mengenai pola-pola hubungan yang terjadi di antara anggota masyarakat Jawa meskipun dari berbagai kalangan serta kelas yang berbeda. (baca juga: Perbedaan Kolonialisme dan Imperialisme Barat)
  • Ki Hajar Dewantoro, ajaran serupa juga dapat ditemukan dalam ajaran yang dikemukakan oleh Ki Hajar Dewantoro, yang dikenal sebagai peletak dasar dari pendidikan Nasional yang ada di Indonesia. Tentang dasar-dasar dari kepemimpinan serta keluarga yang sudah terangkum ke dalam konsep Ing ngarsa sung tuladha Ing Madya mangun karsa Tut Wuri Handayani, yang mana berarti di depan bisa memberikan contoh yang baik Di tengah memberikan semangat dan Di belakang memberikan kekuatan atau dorongan. Hal ini lah yang secara tidak langsung menjadi dasar dari konsep sosiologi yang ada di Indonesia. Selain itu beliau pun juga sering mempraktekkan konsep-konsep penting dari sosiologi di dalam proses pendidikan yang ada di dalam Perguruan Taman Siswa, sekolah yang didirikannya tersebut. (baca juga: Macam-Macam Ras Di Indonesia)

Unsur-unsur sosiologis lainnya juga ditemukan dalam karya-karya peneliti dari negara lainnya  yang ada sebelum kemerdekaan Indonesia seperti Snouck Hurgronje, Ter Har, Duyvendak, Van Valenhoven, dan masih banyak lainnya. Objek-objek dari karya penelitian ini sendiri merupakan keadaan masyarakat yang ada di Indonesia. Akan tetapi deskripsi dari sosiokultural pada masyarakat Indonesia di saat itu hanya bersifat nonsosiologis, bukan ilmu yang berdiri sendiri. Sehingga dapat dikatakan jika deskripsi mengenai kondisi sosiokultural masyarakat Indonesia tersebut dipertanggung jawabkan secara ilmiah. Namun konsep dari ilmiah tersebut memang belum bisa menjadi ilmu yang bisa berdiri sendiri hanya sebagai ilmu pembantu dari ilmu-ilmu lainnya. Sehingga sosiologi di saat tersebut memang hanya bersifat komplementer.

Sosiologi Masa Perjuangan Kemerdekaan

Sebelum masa perang dunia II datang, di Indonesia sendiri hanya terdapat satu sekolah saja yaitu sekolah tinggi hukum yang berada di Jakarta yaitu Rechts Shoge School  sebagai lembaga di Indonesia yang memberikan pengajaran mata kuliah mengenai ilmu sosiologi. Meskipun begitu, pengajaran mengenai ilmu sosiologi ini bukan dijadikan sebagai ilmu yang berdiri sendiri, hanya sekedar mata kuliah pelengkap di bidang hukum. Bahkan para pengajarnya sendiri pun bukan lah orang-orang yang memang ahli secara khusus dalam bidang ilmu tersebut. Hal ini dikarenakan memang belum adanya satu orang sarjana pun yang khusus membidangi ilmu sosiologi ini. Selain itu, ilmu sosiologi yang diajarkan pun hanya masih berupa filsafat serta teori-teori sosial, sebagai berikut:

Sponsors Link

  • Bahkan di rentang tahun 1934-1935, mata kuliah mengenai sosiologi dihilangkan dalam lembaga pendidikan hukum.
  • Hal ini dikarenakan pendapat dari salah satu guru besar dalam ilmu hukum yang menyatakan jika pengetahuan mengenai bentuk serta susunan masyarakat dan proses-proses yang terjadi di dalam masyarakat tidak berkaitan bahkan tidak dibutuhkan di dalam pendidikan hukum.
  • Menurut pandangan guru besar dalam bidang ilmu hukum saat itu menyatakan jika hukum positif tidak lebih hanya sekedar peraturan-peraturan yang berlaku sah di dalam suatu waktu dan tempat tertentu.
  • Sehingga yang paling penting di dalam sebuah pembelajaran hukum hanyalah mengenai perumusan peraturan serta sistem yang digunakan untuk menafsirnya. (baca juga: Pengertian Masyarakat Multikultural)
Artikel lainnya:
 Sosiologi Setelah Masa Kemerdekaan Indonesia
Setelah masa proklamasi kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 agustus 1945, perkembangan sosiologi di Indonesia cukup mengalami kemajuan yang pesat. Hal ini dapat terlihat dari pemberian mata kuliah sosiologi pertama kalinya dalam bahasa Indonesia tepatnya di Akademi Ilmu Politik Yogyakarta (yang saat ini menjadi Fakultas Ilmu Sosial dan Politik UGM) di tahun 1948. Apalagi sejak tahun 1950 dengan semakin terbukanya peluang bagi pelajar Indonesia yang ingin menuntut ilmu ke luar negeri. Sehingga membuat banyak pelajar Indonesia yang secara khusus mempelajari ilmu sosiologi dan kemudian kembali ke Indonesia dan mengajarkan ilmu tersebut, sebagai berikut ilmu-ilmunya:
  • Perkembangan sosiologi di Indonesia lainnya ditunjukkan dengan buku sosiologi pertama yang ditulis langsung oleh Djody Gondokusumo yang diberi judul Sosiologi Indonesia di tahun 1950. (baca juga: Ciri-Ciri Kapitalisme)
  • Buku ini menjelaskan mengenai pengertian dasar ilmu sosiologi dalam teoritis dengan bersifat filsafat. Kehadiran dari buku ini memang mendapatkan banyak sambutan baik dari golongan pelajar di Indonesia, apalagi situasi revolusi yang sedang terjadi pada masa tersebut.
  • Sehingga kehadiran buku ini benar-benar mengobati rasa haus akan ilmu serta membantu masyarakat terutama pelajar memahami mengenai perubahan-perubahan yang terjadi dengan cepat di dalam masyarakat Indonesia.
  • Setelah itu buku lainnya muncul di tahun yang sama yang diterbitkan oleh Bardosono yaitu sebuah diktat mengenai mata kuliah sosiologi.
Selanjutnya makin banyak lagi buku buku mengenai ilmu sosiologi yang terbit, baik ditulis oleh orang Indonesia ataupun terjemahan asing. Contohnya saja Social Changes In Yogyakarta yang ditulis Selo Seomardjan di tahun 1962, kemudian muncul buku Sosiologi Untuk Masyarakat Indonesia yang ditulis Hassan Shadily yang menjelaskan tentang kajian dari ilmu sosiologi modern. Kemudian setelah itu, mulailah bermunculan Fakultas Ilmu Sosial dan Politik di berbagai perguruan tinggi di Indonesia yang mana mempelajari lebih dalam lagi mengenai ilmu sosiologi. Apalagi dengan dibangunnya jurusan-jurusan sosiologi, tentu diharapkan agar perkembangan ilmu sosiologi di Indonesia dapat terus meningkat setiap waktunya.
Nah itu tadi perkembangan ilmu sosiologi di Dunia serta Indonesia dari masa sebelum kemerdekaan hingga masa setelah kemerdekaan. Semoga informasi diatas dapat bermanfaat untuk anda.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , ,
Post Date: Monday 17th, July 2017 / 05:47 Oleh :
Kategori : Sosiologi