Sponsors Link

Opsi : Pengertian-Karakteristik dan Jenis

Sponsors Link

Pengertian Opsi

Istilah opsi mengacu pada instrumen keuangan yang didasarkan pada nilai sekuritas yang mendasarinya seperti saham. Kontrak opsi menawarkan pembeli kesempatan untuk membeli atau menjual—tergantung pada jenis kontrak yang mereka pegang—aset yang mendasarinya. 

ads

Tidak seperti futures, pemegangnya tidak diharuskan untuk membeli atau menjual aset jika mereka memutuskan untuk tidak melakukannya. Setiap kontrak akan memiliki tanggal kedaluwarsa tertentu di mana pemegang harus menggunakan opsi mereka. 

Harga yang dinyatakan pada opsi dikenal sebagai harga strike. Opsi biasanya dibeli dan dijual melalui broker online atau retail .

Karakteristik Opsi

  • Opsi adalah derivatif keuangan yang memberi pembeli hak, tetapi bukan kewajiban, untuk membeli atau menjual aset dasar pada harga dan tanggal yang disepakati.
  • Opsi panggilan dan opsi put membentuk dasar untuk berbagai strategi opsi yang dirancang untuk lindung nilai, pendapatan, atau spekulasi.
  • Meskipun ada banyak peluang untuk mendapat untung dengan opsi, investor harus mempertimbangkan risikonya dengan cermat.

Faktor yang mempengaruhi Opsi

Ada beberapa factor yang mempengaruhi nilai opsi, antara lain:

  1. Yang paling menentukan harga opsi (premium) adalah harga dan volatilitas saham yang mendasarinya.
  2. Faktor lainnya yang mempengaruhi harga opsi adalah strike price dari opsi, yaitu harga yang telah ditentukan sebelumnya saat opsi dieksekusi.
  3. Nilai strike price yang lebih rendah pada opsi call dapat membuat nilai opsi meningkat.
  4. Sementara itu, waktu jatuh tempo (expiration date) memainkan peran yang penting karena semakin lama suatu opsi diperdagangkan maka opsi tersebut semakin bernilai. Semakin lama jangka waktunya semakin terbuka kesempatan untuk menghasilkan uang dari peningkatan nilai saham. Untuk opsi yang jangka waktunya lebih panjang, harga opsi yang ditetapkan juga lebih tinggi

Jenis-Jenis Opsi

Pada dasarnya jenis opsi terdiri sebagai berikut :

Listed Options

Opsi yang diperdagangkan di bursa atau biasa juga disebut listed options adalah merupakan suatu bentuk perdagangan derivatif. Opsi yang diperdagangkan di bursa ini memiliki suatu kontrak yang baku dan penyelesaiannya adalah melalui lembaga kliring dimana kepatuhan pelaksanaan kontrak dijamin oleh bursa.

Oleh karena kontrak yang digunakan adalah baku maka harga yang akurat dari suatu opsi sering kali dapat diketahui. Opsi yang diperdagangkan di bursa ini meliputi:

  1. Opsi saham,
  2. Opsi komoditi
  3. Opsi obligasi dan opsi suku bunga lainnya
  4. Opsi indeks saham
  5. Opsi kontrak berjangka

Over-the-counter

Over-the-counter, atau opsi OTC adalah opsi yang diperdagangkan antara dua pihak yanpa didaftarkan di bursa. Opsi OTC ini tidak terlarang dan bentuknya disesuaikan dengan kebutuhan bisnis antara dua pihak yang terlibat tersebut.

Pada umumnya, terdapat sekurangnya satu pihak yang merupakan pemodal yang kuat. Opsi yang sering kali diperdagangkan pada perdagangan di luar bursa (OTC) ini adalah:

  1. Opsi suku bunga
  2. Opsi valuta asing
  3. Opsi swap atau biasa disebut swaptions

Opsi Saham Karyawan

Opsi saham karyawan (Employee stock options) yang diterbitkan oleh perusahaan kepada karyawannya sebagai suatu kompensasi atau bonus.

Tipe Opsi

1. Opsi panggilan / Call

Panggilan memberi pembeli hak, tetapi bukan kewajiban, untuk membeli aset dasar pada harga kesepakatan yang ditentukan dalam kontrak opsi. Investor membeli panggilan ketika mereka yakin harga aset dasar akan meningkat dan menjual panggilan jika mereka yakin itu akan turun.

2. Letakkan opsi / Put

Put memberi pembeli hak, tetapi bukan kewajiban, untuk menjual aset dasar pada harga kesepakatan yang ditentukan dalam kontrak. Penulis (penjual) opsi jual berkewajiban untuk membeli aset jika pembeli jual menggunakan opsinya. 

Investor membeli put ketika mereka yakin harga aset dasar akan turun dan menjual put jika mereka yakin itu akan meningkat.

Cara Kerja Opsi

Panggilan / Call 

Pembeli opsi panggilan membayar premi opsi secara penuh pada saat memasuki kontrak. Setelah itu, pembeli menikmati keuntungan potensial jika pasar bergerak sesuai keinginannya.

Tidak ada kemungkinan opsi menghasilkan kerugian lebih lanjut di luar harga pembelian. Ini adalah salah satu fitur paling menarik dari opsi pembelian.

Untuk investasi terbatas, pembeli mendapatkan potensi keuntungan tak terbatas dengan potensi kerugian yang diketahui dan sangat terbatas.

Jika harga spot dari aset yang mendasari tidak naik di atas harga strike opsi sebelum berakhirnya opsi, maka investor kehilangan jumlah yang mereka bayarkan untuk opsi tersebut. Namun, jika harga aset dasar melebihi harga kesepakatan, maka pembeli panggilan mendapat untung.

Jumlah keuntungan adalah selisih antara harga pasar dan harga kesepakatan opsi, dikalikan dengan nilai tambahan aset dasar, dikurangi harga yang dibayarkan untuk opsi tersebut.

Misalnya, opsi saham adalah untuk 100 lembar saham yang mendasarinya. Asumsikan seorang pedagang membeli satu kontrak opsi panggilan pada saham ABC dengan harga kesepakatan Rp. 250.000,-. Dia membayar Rp 150.000,- untuk opsi tersebut. Pada tanggal kedaluwarsa opsi, saham saham ABC dijual seharga Rp. 350.000,-. 

Pembeli/pemegang opsi menggunakan haknya untuk membeli 100 saham ABC dengan harga Rp 250.000,- per saham (harga kesepakatan opsi). Dia segera menjual saham tersebut pada harga pasar saat ini sebesar Rp 350.000,- per saham.

Jual Opsi Panggilan

Kelemahan penjual opsi panggilan berpotensi tidak terbatas. Karena harga spot aset dasar melebihi harga kesepakatan, penulis opsi mengalami kerugian yang sesuai (sama dengan keuntungan pembeli opsi ). 

Namun, jika harga pasar aset dasar tidak lebih tinggi dari harga strike opsi, maka opsi tersebut kedaluwarsa tidak berharga. Penjual opsi mendapat untung dalam jumlah premi yang mereka terima untuk opsi tersebut.

Menempatkan / Spot

Opsi put memberi pembeli hak untuk menjual aset dasar pada harga kesepakatan opsi. Keuntungan yang diperoleh pembeli dari opsi tergantung pada seberapa jauh di bawah harga spot jatuh di bawah harga kesepakatan. 

Jika harga spot berada di bawah harga kesepakatan, maka pembeli put adalah “in-the-money.” Jika harga spot tetap lebih tinggi dari harga strike, opsi akan kedaluwarsa tanpa dieksekusi. Kerugian pembeli opsi, sekali lagi, terbatas pada premi yang dibayarkan untuk opsi tersebut.

Penulis put adalah “out-of-the-money” jika harga spot dari aset dasar berada di bawah harga kesepakatan kontrak. Kerugian mereka sama dengan keuntungan pembeli opsi put. 

Jika harga spot tetap di atas harga kesepakatan kontrak, opsi kedaluwarsa tanpa dieksekusi, dan penulis mengantongi premi opsi.

Kelebihan dan Kekurangan Opsi

Kelebihan

  • Pembeli call option memiliki hak untuk membeli aset pada harga yang lebih rendah dari pasar saat harga saham naik
  • Pembeli opsi put mendapat untung dengan menjual saham pada harga kesepakatan ketika harga pasar di bawah harga kesepakatan
  • Penjual opsi menerima biaya premium dari pembeli untuk menulis opsi

Kekurangan

  • Penjual opsi put mungkin harus membeli aset pada harga kesepakatan yang lebih tinggi daripada yang biasanya mereka bayar jika pasar jatuh
  • Penulis opsi panggilan menghadapi risiko tak terbatas jika harga saham naik dan terpaksa membeli saham dengan harga tinggi
  • Pembeli opsi harus membayar premi di muka kepada penulis opsi

Kesimpulan

Opsi adalah kontrak yang memberi pemiliknya hak – tetapi bukan kewajiban – untuk membeli atau menjual aset dasar. Nilai opsi tergantung pada harga keamanan yang mendasarinya (misalnya, saham ). 

Kontrak opsi memungkinkan pemiliknya untuk membeli 100 saham aset dasar (yang akan menjadi ” panggilan “), atau mungkin mengizinkan pemiliknya untuk menjual 100 saham aset dasar (yang akan menjadi ” put “).

Sponsors Link
,
Post Date: Wednesday 20th, October 2021 / 11:19 Oleh :
Kategori : Ekonomi
Search

Recent Posts

Recent
Teacher Room

Pernah Mengunjungi Museum – Museum Bersejarah tapi Mistis ini?