Sponsors Link

Biografi Herodotus

Sponsors Link

Herodotus dari Halicarnassus adalah seorang pengelana dan pemikir Hellenic abad kelima SM. Dia sering disebut sebagai “bapak sejarah,” sebuah sebutan yang diberikan kepadanya oleh orator dan politisi Romawi yang bernama Cicero.

ads

Kelahiran Herodotus

Herodotus bukanlah penduduk asli Athena . Ia lahir di Halicarnassus ( kota Bodrum Turki modern ), sekitar waktu Perang Persia. Halicarnassus adalah ibukota Dorian yang dikenal dengan perkawinan campuran substansial antara penduduk Yunani, Carian, dan Persia.

Meskipun sedikit yang diketahui tentang detail hidupnya, ia diketahui bahwa berasal dari keluarga bangsawan kaya di Halicarnassus yang mampu membiayai pendidikannya. Keahliannya dalam menulis dianggap sebagai bukti dari kursus menyeluruh di sekolah-sekolah terbaik pada zamannya. 

Dia menulis dalam bahasa kuno yaitu Yunani Ionia dan jelas terbaca dengan baik. Kemampuannya untuk bepergian, tampaknya sesuka hati, hal tersebut juga mendukung bahwa ia adalah seorang pria bebas dan berpendidikan.

Masa Remaja dan Dewasa Herodotus

Herodotus muda mungkin pernah hidup di Pulau Samos, hal ini dapat diketahui dari berbagai catatan yang ia tinggalkan. Catatan tersebut berisi tentang berbagai perjalanan yang dilakukannya di sekitaran Mediterania Timur.

Herodotus mengidentifikasi dirinya dalam prolog karyanya sebagai penduduk asli Halicarnassus (di pantai barat daya Asia Kecil, Turki modern ) dan ini diterima sebagai tempat kelahirannya meskipun Aristoteles dan Suda mengklaim bahwa ia adalah penduduk asli Thurii (a koloni Yunani di wilayah Italia modern ).

Perbedaan ini umumnya dipahami sebagai kesalahan yang dibuat dalam sumber kuno (mungkin terjemahan dari karya Herodotus) karena Herodotus mungkin pernah tinggal di Thurii tetapi tidak lahir di sana.

Dia melakukan perjalanan secara luas di Mesir , Afrika , dan Asia Kecil dan menuliskan pengalaman dan pengamatannya, memberikan generasi selanjutnya dengan laporan terperinci tentang peristiwa sejarah penting (seperti Pertempuran Marathon pada 490 SM dan keterlibatan Thermopylae dan Salamis pada 480 SM) kehidupan sehari-hari di Yunani , di Mesir, di Asia Kecil, dan berbagai “keajaiban” yang ia amati dalam perjalanannya.

Prestasi dan Penemuan Herodotus

Dia melakukan berbagai perjalanan dengan lancar, hal tersebut ia tuangkan melalui karyanya dari budaya ke budaya dan selalu paling tertarik untuk menceritakan kisah yang bagus, namun kurang begitu meneliti fakta detail tentang kisah yang dia dengar dan ia ulangi di bukunya. 

Kecenderungannya inilah, sebagaimana dicatat, yang membuatnya dikritik selama berabad-abad. Karena diragukan keabsahan dari ceritanya, dan terkesan seperti mendongeng.

Deskripsinya tentang kota Babel sebagai salah satu keajaiban ini adalah contoh mengapa karyanya sering dikritik. Bukti arkeologis, serta deskripsi kuno lainnya, dengan jelas menunjukkan bahwa Babel tidak sebesar yang digambarkan Herodotus dan tidak memiliki 100 gerbang (hanya memiliki delapan). 

Dengan demikian telah ditentukan bahwa kisah ini didasarkan pada desas-desus, bukan kunjungan pribadi, meskipun Herodotus menulis seolah-olah ia mengunjungi situs itu sendiri. Karena ia sangat menghargai karya-karya Homer (ia mendasarkan susunan Histories – nya pada bentuk Homer), bagiannya di Babel dianggap meniru deskripsi penulis sebelumnya tentang Thebes Mesir.

Setelah berkeliling dunia pada masanya, Herodotus datang untuk tinggal di Koloni Yunani Thurii di mana ia mengedit dan merevisi Sejarah di kemudian hari. Dia juga pernah tinggal di Athena dan di beberapa titik kota yang diperkirakan dia kembali ke sana.

Para ahli menganggap kemungkinan bahwa dia meninggal di Athena karena wabah yang sama yang membunuh negarawan Athena Pericles (l. 495-429 SM) antara tahun 425 dan 413 SM.

Ketenarannya begitu besar sehingga banyak kota yang berbeda (Athena dan Thurii di antaranya) mengklaim sebagai tempat pemakamannya dan kuburan dan monumen didirikan untuk menghormatinya. Signifikansi abadi dari karyanya terus dihargai oleh jutaan orang saat ini dan, sebagaimana dicatat, ia terus dianggap sebagai sumber utama untuk informasi yang dapat diandalkan tentang dunia kuno yang ia amati dan tulis.

Fakta tentang Herodotus

Herodotus sering menganggap dirinya yang paling tinggi, sosok nan angkuh ini dapat dilihat dari setiap prolog yang ditulisnya di tiap karyanya.

Tidak seperti penulis kuno lainnya (seperti Homer atau Virgil), Herodotus tidak mengaitkan narasinya dengan sumber ilahi, atau meminta bantuan seperti itu, tetapi mengumumkan dengan jelas bahwa ini adalah karyanya dan bukan yang lain.

Pendapatnya yang tinggi tentang dirinya juga ditampilkan dalam apa yang tercatat sebagai `publikasi’ pertama dari Sejarah di Olimpiade .

Karya-karya saat ini `diterbitkan’ dengan cara dibacakan dan penulis Yunani Lucian dari Samosata (125-180 M) mengklaim bahwa Herodotus membacakan keseluruhan karyanya kepada penonton dalam sekali duduk dan menerima tepuk tangan yang meriah. 

Sedangkan versi lain dari publikasi karya tersebut, bagaimanapun, mengklaim bahwa Herodotus menolak untuk membacakan bukunya kepada orang banyak sampai ada cukup awan untuk menaungi dia di peron. Karena terlalu lama menunggu, penontonpun pergi, dan dari peristiwa inilah memunculkan pepatah, “Seperti Herodotus dan bayangannya” yang menyinggung Herodotus sebagai orang yang tidak menghargai kesempatan.

Kesimpulan

Herodotus adalah penulis Yunani pertama yang berhasil menulis narasi sejarah skala besar yang bertahan dari perjalanan waktu.

Pada zaman Herodotus, penulisan sejarah, dan tentu saja prosa dalam bentuk apa pun, masih merupakan sesuatu yang baru. Tulisan-tulisan paling awal dalam bentuk prosa adalah karya sekelompok intelektual Yunani dari kota-kota Ionia di Asia Kecil yang, dari sekitar 550 SM dan seterusnya, menulis karya-karya tentang sains dan filsafat atau tentang subjek-subjek sejarah. 

Namun, pada tanggal awal ini masih ada sedikit perbedaan yang jelas antara berbagai disiplin ilmu, dan penulisan sejarah memasukkan banyak hal yang hari ini akan dianggap lebih sebagai perhatian ahli geografi, antropolog, atau ekonom. 

Herodotus adalah pewaris tradisi ini, dan dia sangat dipengaruhi oleh beberapa pendahulunya, terutama oleh mereka yang paling cakap, yakni Hecataeus dari Miletus.

Sponsors Link
, ,




Post Date: Monday 22nd, November 2021 / 08:12 Oleh :
Kategori : Sejarah