Sponsors Link

Permintaan Agregat : Pengertian serta Faktor yang Mempengaruhi

Sponsors Link

Pengertian Permintaan Agregat

Permintaan agregat adalah permintaan barang dan jasa dalam perekonomian pada tingkat harga tertentu. Perekonomian terbuka terdiri dari permintaan dari empat sektor ekonomi makro: rumah tangga, bisnis, pemerintah, dan perdagangan luar negeri.

ads

Faktor yang Mempengaruhi Permintaan Agregat

Untuk memahami Permintaan Agregat, mari kita bicara tentang komponennya. Permintaan agregat dihitung dengan menambahkan permintaan dari empat sektor ekonomi makro (rumah tangga, bisnis, pemerintah, dan luar negeri).

Permintaan Agregat = Konsumsi + Investasi + Pengeluaran Pemerintah + Ekspor Neto

Konsumsi

Konsumsi sesuai dengan pengeluaran rumah tangga untuk barang. melayani. Penentu utama faktor ini adalah pendapatan disposabel, kadang-kadang disebut sebagai pendapatan setelah pajak atau pendapatan disposabel.

Ketika pengeluaran sekali pakai meningkat, konsumsi dan tabungan juga meningkat. Berapa banyak rumah tangga Anda menyimpan dan menghabiskan uang tambahan tergantung pada kebiasaan rumah tangga Anda.

Kebiasaan ini diukur dengan menggunakan marjinal kecenderungan mengkonsumsi dan indikator kecenderungan mengkonsumsi marjinal.

Pendapatan sekali pakai juga bergantung pada pajak, sehingga dampak dari variabel ini harus dipertimbangkan ketika menganalisis konsumsi rumah tangga. Dengan menurunkan pajak pribadi, rumah tangga akan dapat membelanjakan dan menghemat lebih banyak uang.

Sebaliknya, kenaikan pajak mengurangi pendapatan yang dapat dibelanjakan dan dengan demikian konsumsi dan tabungan. Beberapa faktor mempengaruhi konsumsi rumah tangga.

Ini termasuk kekayaan, ekspektasi konsumen, inflasi dan suku bunga. Namun, para ekonom menyimpulkan bahwa pendapatan disposabel adalah faktor yang paling dominan dalam menjelaskan konsumsi.

Investasi

Investasi modal adalah pembelian barang atau jasa oleh perusahaan. Pembelian biasanya dilakukan untuk modal fisik.

Ini sangat penting untuk kapasitas. Keputusan investasi terutama bergantung pada keuntungan yang diharapkan dan biaya pendanaan ekonom menggunakan PDB riil sebagai pengganti untuk menjelaskan keuntungan yang diharapkan.

Ketika PDB riil tumbuh, pengembalian yang diharapkan atas investasi baru meningkat. Sebaliknya, jika PDB riil menurun (mengurangi), investasi semacam itu cenderung tidak menguntungkan.

Hal ini disebabkan lemahnya permintaan barang dan jasa yang menyusut. Oleh karena itu, perseroan tidak mungkin menjual tambahan listrik yang dihasilkan dari penyertaan modal baru tersebut.

Biaya pembiayaan juga mempengaruhi investasi bisnis. Untuk mengukur biaya, para ekonom menggunakan tingkat bunga riil dan bukan tingkat bunga nominal.

Tingkat bunga riil adalah tingkat bunga nominal yang disesuaikan dengan inflasi. Suku bunga riil yang lebih rendah menyebabkan biaya investasi yang lebih rendah.

Dan jika tingkat bunga riil tinggi, efek sebaliknya akan terjadi.

Belanja Pemerintah

Belanja Pemerintah dianggap sebagai variabel eksogen. Hal ini disebabkan variabel ekonomi seperti pertumbuhan ekonomi, nilai tukar dan suku bunga. Itu tidak mempengaruhi keputusan pengeluaran.

Ekspor Netto

Ekspor Netto sesuai dengan ekspor dikurangi impor. Ekspor adalah permintaan eksternal untuk produksi dalam negeri.

Impor merupakan permintaan domestik untuk produksi luar negeri. Faktor ini ditentukan oleh pendapatan dan harga relatif antara ekonomi domestik dan global.

Secara keseluruhan, tingkat pertumbuhan PDB riil mewakili pendapatan negara dan tingkat inflasi mencerminkan harga umum negara tersebut. Karena berbagai mata uang terlibat dalam perdagangan internasional, nilai tukar juga mempengaruhi tingkat harga.

Oleh karena itu, ketika menilai permintaan agregat, para ekonom menggunakan nilai tukar aktual daripada nilai tukar nominal. Peningkatan produk domestik bruto riil merangsang permintaan barang impor, mengurangi ekspor neto, dan sebaliknya.

Turunnya harga barang-barang domestik (mungkin karena devaluasi mata uang) membuat barang-barang ini lebih murah bagi orang asing dan dengan demikian meningkatkan ekspor netto.

Contoh Permintaan Agregat

Sumbu vertikal mewakili tingkat harga semua barang dan jasa akhir. Tingkat harga total diukur dengan deflator PDB (CPI). Sumbu horizontal mewakili jumlah sebenarnya dari semua barang dan jasa yang dibeli, diukur dalam PDB riil.

Perhatikan bahwa kurva permintaan agregat AD, serta kurva permintaan untuk barang-barang individual, miring ke bawah. Ini berarti bahwa ada hubungan terbalik antara tingkat harga dan permintaan PDB riil.

Alasan mengapa kurva permintaan agregat miring ke bawah berbeda dari alasan mengapa kurva permintaan untuk barang dan jasa individual miring ke bawah. Kurva permintaan untuk satu produk dibuat dengan asumsi bahwa harga produk lain konstan dan pendapatan pembeli konstan.

Ketika harga barang X naik, harga relatif barang lain turun, sehingga permintaan barang X menurun, dan ketika Anda membeli barang X dengan harga tinggi, pendapatan riil pembeli menurun.

Namun, kurva permintaan agregat ditentukan oleh tingkat harga. Perubahan tingkat harga berarti bahwa banyak harga, termasuk upah pekerja, berubah. Ketika upah berubah, begitu juga pendapatan.

Oleh karena itu, dalam membangun kurva permintaan agregat, tidak mungkin mengasumsikan bahwa harga dan pendapatan adalah konstan. Oleh karena itu, kemiringan ke bawah dari kurva permintaan agregat tidak dapat dijelaskan dengan alasan yang sama seperti kurva permintaan ke bawah dari masing-masing produk.

Mengapa kurva permintaan agregat miring ke bawah. Ada tiga alasan mengapa kurva permintaan agregat miring ke bawah.

Yang pertama adalah efek aset. Kurva permintaan agregat digambarkan dengan asumsi bahwa pemerintah mempertahankan jumlah uang beredar konstan.

Anda selalu dapat menganggap uang sebagai ekspresi kekayaan ekonomi. Ketika tingkat harga naik, daya beli uang menurun, dan nilai kekayaan ekonomi moneter menurun. Ketika pembeli menjadi miskin, mereka mengurangi pembelian semua barang dan jasa.

Sebaliknya, ketika harga turun, daya beli uang meningkat. Pembeli akan menjadi lebih kaya dan akan dapat membeli lebih banyak barang dan jasa daripada sebelumnya.

Oleh karena itu, efek aset adalah salah satu alasan hubungan proporsional terbalik antara tingkat harga dan PDB riil, yang tercermin dalam penurunan kurva permintaan.

Alasan kedua adalah nilai waktu dari uang. Ketika tingkat harga naik, rumah tangga dan bisnis membutuhkan lebih banyak uang untuk memproses transaksi.

Tapi jumlah uang beredar tetap. Ketika permintaan akan uang seragam meningkat, harga uang, yaitu tingkat bunga, naik. Ketika suku bunga naik, pengeluaran yang sensitif terhadap suku bunga menurun.

Oleh karena itu, nilai waktu uang memberikan alasan lain untuk hubungan terbalik antara tingkat harga dan permintaan untuk PDB riil.

Alasan ketiga dan terakhir adalah efek ekspor bersih. Ketika tingkat harga domestik naik, barang-barang yang dibuat di luar negeri menjadi relatif lebih murah dan permintaan impor meningkat.

Namun, kenaikan tingkat harga domestik juga berarti bahwa barang-barang manufaktur dalam negeri akan relatif mahal bagi pembeli asing dan oleh karena itu permintaan ekspor akan menurun.

Ketika ekspor menurun dan impor meningkat, ekspor neto menurun (ekspor-impor). Karena ekspor neto merupakan komponen dari PDB riil, penurunan ekspor neto akan mengurangi permintaan terhadap PDB riil.

Contoh Kasus Permintaan Agregat

Perubahan permintaan agregat

Perubahan permintaan agregat diwakili oleh perubahan kurva permintaan agregat.

Pergeseran kanan kurva permintaan agregat menunjukkan dua cara di mana kurva permintaan agregat dapat bergeser. Dari AD1 ke AD2, itu berarti bahwa permintaan PDB riil telah meningkat pada tingkat harga yang sama.

Pergeseran kurva permintaan agregat dari AD1 ke AD3 ke kiri berarti bahwa permintaan PDB riil menurun pada tingkat harga yang sama.

Perubahan permintaan agregat bukan karena perubahan tingkat harga. Sebaliknya, ini disebabkan oleh perubahan permintaan untuk setiap komponen PDB aktual, perubahan permintaan barang dan jasa konsumen, perubahan investasi modal, perubahan permintaan barang dan jasa pemerintah, atau perubahan permintaan barang dan jasa.

Ekspor bersih.

Perhatikan beberapa contoh. Mungkin sebagai akibat dari resesi, konsumen telah mengurangi pengeluaran mereka untuk semua barang dan jasa. Kemudian kurva permintaan agregat bergeser ke kiri.

Misalnya, anggaplah suku bunga turun dan investor meningkatkan investasi modal mereka. Kurva permintaan agregat bergeser ke kanan. Kurva permintaan agregat bergeser ke kiri saat pemerintah memotong pengeluaran untuk mengurangi defisit anggarannya.

Ketika pendapatan orang asing meningkat dan mereka dapat meminta lebih banyak produk domestik, ekspor neto akan meningkat dan permintaan agregat akan bergeser ke kanan.

Ini hanyalah beberapa dari banyak cara kurva permintaan agregat dapat berubah. Namun, tidak satu pun dari penjelasan ini ada hubungannya dengan perubahan tingkat harga.

Contoh Soal Permintaan Agregat

Soal 1

Kurva Permintaan Agregat turun miring dari kiri ke atas kanan bawah menunjukkan bahwa harga naik, maka nilai riil uang adalah

Jawab : Turun, karena apabila harga naik, maka nilai riil uang turun. Turunnya angka nilai uang riil akan membuat tingkat bunga naik. Selanjutnya kenaikan tingkat bunga akan menurunkan pengualaran total melalui penurunan investasi. Pada akhirnya turunnya investasi akan memperkecil output.

Soal 2

Kurva permintaan agregat akan makin datar, apabila

Jawab : akan makin datar jiika dipengaruhi 4 faktor, yaitu :

  1. Angka multiplayer makin besar.
  2. Elastisitas permintaan uang terhadap tingkat bunga akan semakin kecil
  3. Elastisitas investasi terhadap bunga akan makin besar.
  4. Elastisitas uang terhadap pendapatan akan makin kecil.

Soal 3

Proses kenaikan harga terhadap barang secara terus menerus disebut

Jawab : Inflasi. Kenaikan harga berbagai macam barang tersebut tidak selalu dengan presentase yang sama, namun yang utama adalah terdapat kenaikan harga umum barang secara terus menerus selam suatu periode tertentu.

Sponsors Link
,




Post Date: Thursday 25th, November 2021 / 08:27 Oleh :
Kategori : Ekonomi
Search

Recent Posts

Recent
Teacher Room

Pernah Mengunjungi Museum – Museum Bersejarah tapi Mistis ini?