Sponsors Link

5 Tokoh Geografi Klasik yang Patut Diketahui

Sponsors Link

Orang-orang selama berabad lalu telah berkontribusi pada pengembangan geografi dan pertumbuhan informasi. Kontribusi lebih lanjut dilakukan oleh banyanya pelancong, surveyor, penjelajah, dan pengamat ilmiah lainnya. 

ads

Hanya saja sudah sejak akhir 1700-an pengumpulan dan pencatatan informasi geografis yang benar-benar akurat sudah dilakukan oleh sejumlah tokoh. Dan berikut ini adalah beberapa tokoh geografi klasik yang ada di dunia.

1. Strabo

Salah satu Bapak pendiri dari disiplin geografi yang terkenal adalah Strabo, seorang sarjana Yunani abad ke-1 M yang tinggal di Amaseia di Turki modern. Karya Strabo yang paling terkenal adalah publikasi “Geografis” di mana dia menggambar peta dunia yang relatif akurat seperti yang dia ketahui. 

Buku itu termasuk yang pertama menguraikan studi geografi dalam sejarah. Benua Eropa dan Mediterania terdefinisi dengan baik di peta Strabo. Keakuratan buku “Geographica” tidak tertandingi selama ratusan tahun dan direproduksi secara luas di Kekaisaran Bizantium.

Tidak seperti Eratosthenes, Strabo bepergian dengan baik dan telah mengunjungi Kush dan Mesir, dan telah melakukan perjalanan sejauh Ethiopia dan Asia Kecil. Karya-karya Strabo dipengaruhi oleh para sarjana Yunani sebelumnya seperti Hipparchus dan Eratosthenes, dengan Strabo mengutip keduanya dalam publikasinya.

2. Ptolemeus

Ptolemeus adalah astronom dan ahli geografi abad ke-1 Masehi dari Kekaisaran Romawi. Ahli geografi tersebut diyakini lahir pada tahun 100 M di Mesir.

Nama Ptolemy menunjukkan bahwa ia dilahirkan sebagai warga negara Romawi tetapi dari keturunan Mesir atau Yunani yang terhelenisasi ( istilah teknis untuk menggambarkan proses perubahan kultural yang terjadi sekitar Abad ke-2 SM hingga paruh Abad Pertama Masehi, dimana pengaruh kebudayaan Yunani (termasuk dalam hal cara hidup) sangat dominan).

Sumber-sumber Arab kuno menyebut Ptolemy sebagai “Batlamyus” dari Mesir Hulu. Banyak karya Ptolemy mengilhami ahli geografi muda dan digunakan selama berabad-abad setelah kematiannya.

Peta dunia Ptolemy cukup akurat mengingat teknologi waktu itu dan menunjukkan negara-negara sejauh Cina (Sinae) dan Sri Lanka (Taprobane). Sebagai salah satu pendiri geografi kuno, Ptolemy dikreditkan dengan buku “Geographia.”

Dalam buku tersebut, ahli geografi menerapkan konsep segmentasi dunia menggunakan kisi-kisi garis bujur dan garis lintang. Model konsep peta dari Ptolemy adalah cikal bakal pembuatan peta modern karena juga mengukur garis lintang dari “klimata”, kata yang dia berikan untuk khatulistiwa.

Salah satu buku Ptolemy yang paling terkenal adalah Almagest, yang berfokus pada astronomi. Publikasi ini memiliki salah satu katalog bintang paling lengkap dari era pra-modern.

Katalog bintang di Almagest didasarkan pada katalog serupa oleh astronom sebelumnya, Hipparchus. Katalog itu terdiri dari rasi bintang 48 yang terlihat oleh astronom pra-modern.

Daftar rasi bintang menjadikan Almagest sebagai buku yang sangat penting bagi para astronom di Eropa dan Arab pada abad pertengahan. Publikasi ini memiliki salah satu katalog bintang paling lengkap dari era pra-modern.

Katalog bintang di Almagest didasarkan pada katalog serupa oleh astronom sebelumnya, Hipparchus. Katalog itu terdiri dari rasi bintang 48 yang terlihat oleh astronom pra-modern.

Daftar rasi bintang menjadikan Almagest sebagai buku yang sangat penting bagi para astronom di Eropa dan Arab pada abad pertengahan. Publikasi ini memiliki salah satu katalog bintang paling lengkap dari era pra-modern.

Katalog bintang di Almagest didasarkan pada katalog serupa oleh astronom sebelumnya, Hipparchus. Katalog itu terdiri dari rasi bintang 48 yang terlihat oleh astronom pra-modern.

Daftar rasi bintang menjadikan Almagest sebagai buku yang sangat penting bagi para astronom di Eropa dan Arab pada abad pertengahan.

3. Eratothenes

Eratosthenes lahir di Kirene yang sekarang berada di Libya di Afrika Utara. Guru-gurunya termasuk sarjana Lysanias dari Kirene dan filsuf Ariston dari Chios yang telah belajar di bawah Zeno, pendiri sekolah filsafat Stoic . Eratosthenes juga belajar di bawah bimbingan penyair dan sarjana Callimachus yang juga lahir di Kirene.

Eratosthenes kemudian menghabiskan beberapa tahun belajar di Athena.

Perpustakaan di Alexandria direncanakan oleh Ptolemy I-Soter dan proyek tersebut membuahkan hasil di bawah putranya Ptolemy II-Philadelphus. Perpustakaan didasarkan pada salinan karya-karya yang ada di perpustakaan Aristoteles.

Ptolemy II yakni Philadelphus menunjuk salah satu guru Eratosthenes Callimachus sebagai pustakawan kedua. Ketika Ptolemy III-Euergetes menggantikan ayahnya pada tahun 245-SM dan dia membujuk Eratosthenes untuk pergi ke Alexandria sebagai tutor putranya Philopator.

Pada kematian Callimachus di sekitar 240 SM, Eratosthenes menjadi pustakawan ketiga di Alexandria, di perpustakaan di kuil Muses yang disebut Mouseion. Perpustakaan itu konon berisi ratusan ribu gulungan papirus dan vellum.

Salah satu karya penting Eratosthenes adalah Platonicus yang membahas tentang matematika yang mendasari filsafat Plato. Karya ini banyak digunakan oleh Theon dari Smyrna ketika ia menulis Expositio rerum mathematicarum dan, meskipun Platonicus sekarang hilang, Theon dari Smyrna memberi tahu kita bahwa karya Eratosthenes mempelajari definisi dasar geometri dan aritmatika, serta mencakup topik-topik seperti musik.

4. Scylax

SCYLAX OF CARYANDA (di Caria), sejarawan Yunani, hidup pada zaman Darius Hystaspis (521‑485  SM ), yang menugaskannya untuk menjelajahi jalur Indus. Dia mulai dari Caspatyrus (Caspapyrus di Hecataeus; situs tidak dapat diidentifikasi).

Dikatakan oleh Herodotus ( IV 0,44) telah mencapai laut, di mana ia berlayar ke barat melalui Samudra Hindia ke Laut Merah. Scylax menulis catatan dari eksplorasinya, dia menyebut tentang Aristoteles ( Politik , VII 0,14), dan mungkin juga sejarah sang pahlawan Carian Heracleides, pangeran Mylasae.

Karya ini adalah sejarah Yunani paling awal yang diketahui berpusat pada pencapaian satu individu. Karya ini tidak lebih dari buku pegangan pelaut tentang tempat dan jarak di sekitar pantai Mediterania dan cabang-cabangnya, dan kemudian di sepanjang pantai Libya terluar sejauh perdagangan masyarakat Kartago.

Bukti internal menunjukkan bahwa itu pasti ditulis setelah zaman Herodotus, sekitar 350  SM.

Dia menjelajahi dan mencatat informasi mengenai sejumlah kota kuno di antara pulau-pulau Mediterania, termasuk pulau Kreta. Dia adalah salah satu perekam kuno pertama yang menulis tentang keberadaan kota Kydonia di barat Kreta.

5. Dicaearchus

Ia lahir di Messana di Sisilia pada tahun 350. Ia adalah murid Aristoteles. Dia unggul sebagai ahli geografi, filsuf Yunani, kartografer, matematikawan dan penulis.

Dicaearchus menulis tentang sejarah dan geografi Yunani, di mana karyanya yang paling penting adalah “kehidupan Yunani” -nya. Dia telah membuat kontribusi penting untuk bidang kartografi. 

Tidak hanya ittu, Dicaearchus juga menulis buku tentang filsafat dan politik.

Sponsors Link
,




Post Date: Monday 22nd, November 2021 / 04:27 Oleh :
Kategori : Geografi