Sponsors Link

Biografi Eratosthenes

Sponsors Link

Eratosthenes dari Kirene (c. 276 SM-192 atau 194 SM) adalah seorang matematikawan Yunani kuno, penyair, dan astronom yang dikenal sebagai bapak geografi. Eratostheneslah orang pertama yang menggunakan kata “geografi” serta istilah geografis lainnya dan masih digunakan sampai sekarang

ads

Usahanya untuk menghitung keliling Bumi, jarak dari Bumi ke Matahari membuka jalan bagi pemahaman modern kita tentang pemahaman kosmos. Di antara banyak pencapaiannya yang lain adalah penciptaan peta dunia pertama dan penemuan algoritma yang dikenal sebagai terobosan Eratosthenes, yang hingga kini digunakan untuk mengidentifikasi bilangan prima.

Kelahiran Eratosthenes

Eratosthenes lahir sekitar 276 SM di sebuah koloni Yunani di Kirene, sebuah wilayah yang terletak di negara yang disebut sebagai Libya saat ini. Dia menuntut ilmu di akademi Athena kemudian pada 245 SM, setelah mendapatkan perhatian karena keahliannya, dia diundang oleh Firaun Ptolemy III untuk menjalankan Perpustakaan Besar di Alexandria di Mesir. 

Ini merupakan kesempatan besar, dan tentunya Eratosthenes tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk menerima posisi tersebut.

Masa Remaja dan Dewasa Ertosthenes

Saat menjabat sebagai kepala pustakawan dan sarjana di Perpustakaan Alexandria, Eratosthenes menulis risalah komprehensif tentang dunia, yang disebutnya “Geografi.” Ini adalah penggunaan pertama dari istilah tersebut, yang dalam bahasa Yunani berarti “menulis tentang dunia”.

Karya Eratosthenes memperkenalkan tentang konsep zona iklim terik, sedang, dan dinginnya peta dunia, meskipun sangat tidak akurat, peta ini merupakan awal dari peta yang sekarang beredar di hampir seluruh negara.Peta yang dibuatnya menampilkan grid paralel dan meridian yang digunakan untuk memperkirakan jarak antara lokasi yang berbeda.

Meskipun “Geografi” asli milik Eratosthenes sudah hilang, para sarjana modern mengetahui isinya berkat laporan sejarawan Yunani dan Romawi.

Buku pertama “Geografi” berisi ringkasan pekerjaan geografis yang ada dan spekulasi Eratosthenes tentang sifat planet Bumi. Dia percaya Bumi adalah bola dunia tetap yang perubahannya hanya terjadi di permukaan. 

Buku kedua “Geografi” menggambarkan perhitungan matematis yang dia gunakan untuk menentukan keliling Bumi.Dan yang ketiga berisi peta dunia di mana tanah itu dibagi menjadi beberapa negara; itu merupakan salah satu contoh paling awal dari peta dunia.

Kematian

Di usia tuanya, Eratosthenes menjadi buta dan dia meninggal karena kelaparan yang disebabkan oleh ulahnya sendiri. Eratosthenes meninggal pada tahun 192 atau 196 SM di Alexandria, Mesir. Dia hidup sekitar 80 hingga 84 tahun.

Prestasi dan Penemuan Erstosthenes

Selain menjadi ahli matematika dan geografi, Eratosthenes juga seorang filsuf, penyair, astronom, dan ahli teori musik yang sangat berbakat. Dia membuat beberapa kontribusi signifikan untuk sains, termasuk penemuan bahwa satu tahun sedikit lebih lama dari 365 hari, membutuhkan satu hari ekstra atau hari kabisat jika ditambahkan ke kalender setiap empat tahun agar tetap konsisten.

Menghitung Keliling Bumi

Kontribusi Eratosthenes yang paling terkenal untuk sains adalah perhitungan keliling Bumi, yang diselesaikannya saat mengerjakan volume kedua “Geografi” -nya.

Setelah mendengar tentang sumur dalam di Syene di mana sinar matahari hanya mengenai dasar sumur pada titik balik matahari musim panas, Eratosthenes menemukan metode yang dapat digunakannya untuk menghitung keliling bumi menggunakan geometri dasar.

Mengetahui bahwa Bumi adalah bola, dia hanya membutuhkan dua pengukuran kritis untuk menghitung keliling. Eratosthenes sudah mengetahui perkiraan jarak antara Syene dan Alexandria, yang diukur dengan karavan dagang bertenaga unta.

Eratosthenes kemudian mengukur sudut bayangan di Alexandria pada titik balik matahari. Dengan mengambil sudut bayangan (7,2 derajat) dan membaginya menjadi 360 derajat lingkaran (360 dibagi 7,2 menghasilkan 50), Eratosthenes kemudian dapat mengalikan jarak antara Alexandria dan Syene dengan hasilnya untuk menentukan keliling Bumi .

Hebatnya, Eratosthenes menentukan keliling menjadi 25.000 mil, hanya 99 mil di atas keliling sebenarnya di khatulistiwa (24.901 mil). Meskipun Eratosthenes membuat beberapa kesalahan matematis dalam perhitungannya, hal tersebut masih membuat para ilmuwan kagum.

Beberapa dekade kemudian, ahli geografi Yunani Posidonius bersikeras bahwa keliling Eratosthenes terlalu besar. Dia menghitung kelilingnya sendiri dan memperoleh angka 18.000 mil – sekitar 7.000 mil terlalu pendek. Selama abad pertengahan, sebagian besar sarjana menerima keliling Eratosthenes, meskipun Christopher Columbus menggunakan pengukuran Posidonius untuk meyakinkan para pendukungnya bahwa ia dapat dengan cepat mencapai Asia dengan berlayar ke barat dari Eropa. 

Seperti yang kita ketahui sekarang, hal tersebut adalah sebuah kesalahan fatal dari pihak Columbus. Seandainya dia menggunakan perhitungan dari Eratosthenes sebagai gantinya, Columbus akan tahu dia belum berada di Asia ketika dia mendarat di Dunia Baru.

Bilangan prima

Seorang polymath terkenal, Eratosthenes juga memberikan kontribusi penting di bidang matematika, termasuk penemuan algoritma yang digunakan untuk mengidentifikasi bilangan prima. Metodenya melibatkan pengambilan tabel bilangan bulat (1, 2, 3, dst.) dan mencoret kelipatan setiap bilangan prima, dimulai dengan kelipatan bilangan dua, kemudian kelipatan bilangan tiga, dst- hingga hanya bilangan prima tetap. 

Metode ini dikenal sebagai Tapis Eratosthenes, karena bekerja dengan menyaring bilangan non-prima.

Fakta tentang Eratosthenes

Eratosthenes adalah salah satu polymath Yunani terbesar, dan karyanya mempengaruhi para inovator mulai dari bidang matematika hingga geografi. Para pengagum filsuf Yunani memanggilnya Pentathlos, segera setelah para atlet Yunani dikenal karena kehebatan mereka di sejumlah perlombaan berbeda. 

Dari prestasi dan seluruh penemuannya di segala bidang itu, sebuah kawah di Bulan dinamai dengan namanya. Hal tersebut dilakukan untuk menunjukkan apresiasi kehormatan padanya.

Kesimpulan

Eratosthenes adalah seorang matematikawan dari Yunani kuno. Ia juga aktif di bidang astronomi, geografi, musik, dan puisi. Eratosthenes menghabiskan sebagian besar karirnya di Perpustakaan Alexandria yang terkenal di dunia. Prestasi matematikanya yang paling terkenal adalah perhitungan akurat pertama dari keliling bumi. 

Dia menghasilkan peta dunia yang lebih baik, serta mengembangkan metode untuk menemukan bilangan prima, yang sekarang dikenal sebagai Tapis Eratosthenes.

Eratosthenes meninggal di Alexandria sekitar tahun 195 SM, setelah menyadari bahwa dia menjadi buta total. Dia dikatakan sengaja membuat dirinya mati kelaparan untuk menghindari kemungkinan harus menjalani tahun-tahun terakhirnya dalam kegelapan.

Sponsors Link
,




Post Date: Monday 22nd, November 2021 / 07:35 Oleh :
Kategori : Sejarah