Sponsors Link

Derivatif : Pengertian-Manfaat serta Jenis

Sponsors Link

Pengertian Derivatif

Derivatif atau turunan dalam dunia matematika adalah laju perubahan fungsi terhadap variabel. Derivatif merupakan dasar untuk solusi masalah dalam kalkulus dan persamaan diferensial. 

ads

Secara umum, para ilmuwan mengamati sistem yang berubah (sistem dinamik ) untuk mendapatkan laju perubahan beberapa variabel yang diinginkan, menggabungkan informasi ini ke dalam beberapa persamaan diferensial, dan menggunakan teknik integrasi untuk memperoleh fungsi yang dapat digunakan untuk memprediksi perilaku aslinya – sistem dalam kondisi yang beragam .

Secara geometris, turunan suatu fungsi dapat diartikan sebagai kemiringan dari grafik fungsi atau, lebih tepatnya, sebagai kemiringan tangen garis pada suatu titik. Perhitungannya, pada kenyataannya, berasal dari rumus kemiringan untuk garis lurus, kecuali bahwa proses pembatasan harus digunakan untuk kurva.

Di dalam dunia finansial, derivatif adalah suatu kontrak bilateral atau suatu surat perjanjian, dan kontrak tersebut bisa dijadikan sebagai instrumen investasi. Hal tersebut memang masih belum dipahami oleh banyak orang.

Padahal, derivatif adalah salah satu bentuk instrumen investasi yang tercantum jelas di Bursa Efek Indonesia (BEI), selain instrumen reksadana, saham, dan surat utang.

Jadi, pada dasarnya derivatif adalah produk turunan dari seluruh jenis investasi. Jadi, jika misalnya Anda membeli logam mulia emas, dan tiba-tiba ada seseorang yang menawarkan Anda produk turunan dari emas berupa kontrak perdagangan emas berupa grafik dan nilai kontrak di dalamnya, maka itu adalah salah satu jenis derivatif.

Karakteristik Derivatif

  1. Derivatif memiliki ciri Leverage atau Gearing. Dengan pengeluaran dana awal yang kecil (persentase kecil dari keseluruhan nilai kontrak) seseorang dapat menangani volume besar.
  2. Penetapan harga dan perdagangan derivatif adalah kompleks dan pemahaman menyeluruh tentang perilaku harga dan struktur produk yang mendasarinya merupakan prasyarat penting sebelum seseorang dapat mencoba berurusan dengan produk ini.
  3. Derivatif, dengan sendirinya, tidak memiliki nilai independen. Nilai mereka berasal dari instrumen yang mendasarinya.

Manfaat Derivatif

  1. Derivatif mengalihkan risiko dari pembeli produk turunan ke penjual dan dengan demikian merupakan alat manajemen risiko yang sangat efektif.
  2. Derivatif meningkatkan likuiditas instrumen yang mendasarinya. Derivatif melakukan fungsi ekonomi yang penting yaitu. penemuan harga. Mereka memberikan jalan yang lebih baik untuk mengumpulkan uang. Mereka berkontribusi besar untuk meningkatkan kedalaman pasar

Jenis-Jenis Derivatif

Pasar derivatif adalah pasar yang terus berkembang, menawarkan produk yang sesuai dengan hampir semua kebutuhan atau toleransi risiko. Jenis derivatif yang paling umum adalah futures, forwards, swaps, dan options.

Berjangka

Sebuah kontrak berjangka , atau hanya berjangka, adalah perjanjian antara dua pihak untuk pembelian dan pengiriman aset pada harga disepakati di masa mendatang. Futures adalah kontrak standar yang diperdagangkan di bursa. 

Pedagang menggunakan kontrak berjangka untuk melindungi risiko mereka atau berspekulasi pada harga aset yang mendasarinya. Para pihak yang terlibat wajib memenuhi komitmen untuk membeli atau menjual aset yang mendasarinya.

Misalnya, katakanlah pada 6 November 2021, Perusahaan A membeli kontrak berjangka untuk minyak dengan harga Rp 622.200,- per barel yang berakhir pada 19 Desember 2021. Perusahaan melakukan ini karena membutuhkan minyak pada bulan Desember dan khawatir bahwa harga akan naik sebelum perusahaan perlu membeli.

Membeli kontrak berjangka minyak melindungi risiko perusahaan karena penjual berkewajiban mengirimkan minyak ke Perusahaan A seharga Rp.622.200,- per barel setelah kontrak berakhir.

Asumsikan harga minyak naik menjadi Rp. 800.000 per barel pada 19 Desember 2021. Perusahaan A dapat menerima pengiriman minyak dari penjual kontrak berjangka, tetapi jika tidak lagi membutuhkan minyak, ia juga dapat menjual kontrak sebelum kedaluwarsa dan tetap keuntungan.

Dalam contoh ini, baik pembeli dan penjual berjangka melakukan lindung nilai atas risiko mereka. Perusahaan A membutuhkan minyak di masa depan dan ingin mengimbangi risiko bahwa harga mungkin naik pada bulan Desember dengan posisi long dalam kontrak berjangka minyak.

Penjual bisa jadi adalah perusahaan minyak yang prihatin dengan penurunan harga minyak dan ingin menghilangkan risiko itu dengan menjual atau mempersingkat kontrak berjangka yang menetapkan harga yang akan didapat pada bulan Desember.

Mungkin juga salah satu atau kedua belah pihak adalah spekulan dengan pendapat yang berlawanan tentang arah minyak Desember. Dalam hal ini, seseorang mungkin mendapat manfaat dari kontrak, dan mungkin tidak. 

Penyelesaian Tunai Berjangka

Tidak semua kontrak berjangka diselesaikan pada saat kedaluwarsa dengan menyerahkan aset dasar. Jika kedua belah pihak dalam kontrak berjangka berspekulasi investor atau pedagang, kecil kemungkinan salah satu dari mereka ingin membuat pengaturan untuk pengiriman beberapa barel minyak mentah. 

Spekulan dapat mengakhiri kewajiban mereka untuk membeli atau menyerahkan komoditas yang mendasarinya dengan menutup (melepaskan) kontrak mereka sebelum kedaluwarsa dengan kontrak penyeimbang.

Banyak derivatif sebenarnya diselesaikan secara tunai, yang berarti bahwa keuntungan atau kerugian dalam perdagangan hanyalah arus kas akuntansi ke akun pialang pedagang. Kontrak berjangka yang diselesaikan secara tunai mencakup banyak suku bunga berjangka, indeks saham berjangka , dan instrumen yang lebih tidak biasa seperti futures volatilitas atau futures cuaca.

Forward

Kontrak forward atau forward mirip dengan futures, tetapi tidak diperdagangkan di bursa. Kontrak ini hanya perdagangan over-the-counter. 

Ketika kontrak forward dibuat, pembeli dan penjual dapat menyesuaikan persyaratan, ukuran, dan proses penyelesaian. Sebagai produk OTC, kontrak forward membawa tingkat risiko pihak lawan yang lebih besar bagi kedua belah pihak.

Risiko pihak lawan adalah jenis risiko kredit di mana para pihak mungkin tidak dapat memenuhi kewajiban yang digariskan dalam kontrak. Jika satu pihak menjadi bangkrut, pihak lain mungkin tidak memiliki jalan lain dan bisa kehilangan nilai posisinya.

Setelah dibuat, para pihak dalam kontrak forward dapat mengimbangi posisi mereka dengan pihak lawan lainnya, yang dapat meningkatkan potensi risiko pihak lawan karena lebih banyak pedagang yang terlibat dalam kontrak yang sama.

Tukar atau Swap

Swap adalah jenis derivatif umum lainnya, sering digunakan untuk menukar satu jenis arus kas dengan yang lain. Misalnya, seorang pedagang mungkin menggunakan swap suku bunga untuk beralih dari pinjaman suku bunga variabel ke pinjaman suku bunga tetap, atau sebaliknya.

Bayangkan bahwa Perusahaan XYZ meminjam Rp 10.000.000.000 dan membayar tingkat bunga variabel pinjaman yang saat ini 6%. XYZ mungkin khawatir tentang kenaikan suku bunga yang akan meningkatkan biaya pinjaman ini atau menghadapi pemberi pinjaman yang enggan memberikan lebih banyak kredit sementara perusahaan memiliki risiko tingkat variabel ini.

Asumsikan XYZ membuat swap dengan QRS Perusahaan, yang bersedia menukar pembayaran yang terutang pada pinjaman dengan suku bunga variabel dengan pembayaran yang terutang pada pinjaman dengan suku bunga tetap sebesar 7%. Itu berarti XYZ akan membayar 7% kepada QRS atas pokok Rp 10.000.000.000, dan QRS akan membayar bunga XYZ 6% atas pokok yang sama. Pada awal swap, XYZ hanya akan membayar QRS selisih 1% antara dua nilai swap .

Jika tingkat bunga turun sehingga tingkat variabel pinjaman awal sekarang 5%, Perusahaan XYZ harus membayar Perusahaan QRS selisih 2% pinjaman. Jika suku bunga naik menjadi 8%, maka QRS harus membayar XYZ selisih 1% antara dua tingkat swap.

Terlepas dari bagaimana suku bunga berubah, swap telah mencapai tujuan awal XYZ untuk mengubah pinjaman dengan suku bunga variabel menjadi pinjaman dengan suku bunga tetap .

Swap juga dapat dibangun untuk menukar risiko nilai tukar mata uang atau risiko gagal bayar atas pinjaman atau arus kas dari aktivitas bisnis lainnya. Swap yang terkait dengan arus kas dan potensi gagal bayar obligasi hipotek adalah jenis derivatif yang sangat populer. 

Bahkan, mereka agak terlalu populer di masa lalu. Risiko pihak lawan dari swap seperti inilah yang akhirnya berputar ke dalam krisis kredit tahun 2008.

Pilihan atau Opsi

Sebuah kontrak opsi serupa dengan kontrak berjangka di bahwa itu adalah perjanjian antara dua pihak untuk membeli atau menjual aset di masa mendatang yang telah ditetapkan untuk harga tertentu. Perbedaan utama antara opsi dan futures adalah bahwa dengan opsi, pembeli tidak berkewajiban untuk melaksanakan perjanjian mereka untuk membeli atau menjual.

Ini adalah kesempatan saja, bukan kewajiban, seperti masa depan. Seperti halnya futures, opsi dapat digunakan untuk melakukan lindung nilai atau berspekulasi pada harga aset yang mendasarinya.

Contoh Derivatif

Contoh umum dari derivatif termasuk kontrak berjangka, kontrak opsi, dan swap default kredit. Di luar ini, ada sejumlah besar kontrak derivatif yang disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan berbagai rekanan. 

Faktanya, karena banyak derivatif yang diperdagangkan over the counter (OTC), pada prinsipnya mereka dapat dikustomisasi tanpa batas.

Tingkat Resiko Derivatif

Risiko yang dihadapi pedagang pada tingkat etika mikro memainkan peran utama dari perspektif etika makro. Pedagang individu mencoba mencari keamanan melalui kalibrasi risiko yang diharapkan akan mengurangi kerugian atau bahaya yang mereka bayangkan. 

Tetapi, jika mereka berhasil memprediksi masa depan yang tidak diketahui (namun tidak pasti) dan memperoleh keuntungan yang spektakuler, mereka juga dapat membuat kerugian yang spektakuler, seperti yang digambarkan oleh berbagai bencana keuangan. Orang mungkin berpikir, misalnya, tentang krisis obligasi pada tahun 1994.

Tepat sebelum krisis, dilaporkan secara luas bahwa George Soros telah kehilangan $600 juta karena berspekulasi dengan derivatif terhadap yen. Ketika pasar obligasi jatuh, kekhawatiran muncul karena banyak pedagang derivatif (kebanyakan hedge fund)mengalami kerugian besar.

Diduga bahwa para pedagang dapat mulai gagal membayar pinjaman bank mereka dan bahwa mereka dapat memicu reaksi berantai yang mempengaruhi seluruh sistem keuangan. Dari perspektif sistemik, risiko yang diubah dan dialihkan oleh individu dapat mengancam seluruh infrastruktur keuangan ekonomi – suku bunga, suku bunga hipotek, nilai pensiun pribadi dan perusahaan.

Disebut risiko sistemik juga dapat meningkatkan kemungkinan bagi perusahaan besar untuk keluar dari bisnis. Seperti yang ditunjukkan oleh krisis keuangan saat ini, bahkan bank mungkin tidak “terlalu besar untuk gagal” ketika dihadapkan dengan risiko sistemik.

Seperti yang telah kita lihat dalam krisis 2007/08, risiko sistemik dapat menimbulkan guncangan sistemik yang mempengaruhi sejumlah besar lembaga keuangan atau pasar dalam arti yang kuat. Sistem keuangan yang berfungsi dengan baik secara umum dapat terganggu dalam kasus seperti itu, yang berarti bahwa tabungan tidak dapat disalurkan secara efisien ke dalam investasi dan penjatahan kredit yang ekstrim di sektor riil (credit crunch) dapat terjadi.

Kemungkinan konsekuensi dari risiko sistemik seperti peningkatan tingkat pengangguran dan kemiskinan dan tunawisma telah menjadi berita sejak awal krisis keuangan terakhir. Risiko sistemik adalah ancaman terhadap sistem secara keseluruhan yang artinya berbeda dari risiko yang mengancam rumah tangga, perusahaan, lembaga keuangan, atau bahkan pasar tertentu.

Mereka bisa menjadi bencana besar bagi perekonomian.tabungan mungkin tidak disalurkan secara efisien ke dalam investasi dan penjatahan kredit yang ekstrim di sektor riil (credit crunch) dapat terjadi. Kemungkinan konsekuensi dari risiko sistemik seperti peningkatan tingkat pengangguran dan kemiskinan dan tunawisma telah menjadi berita sejak awal krisis keuangan terakhir.

Risiko sistemik adalah ancaman terhadap sistem secara keseluruhan yang artinya berbeda dari risiko yang mengancam rumah tangga, perusahaan, lembaga keuangan, atau bahkan pasar tertentu. Mereka bisa menjadi bencana besar bagi perekonomian tabungan mungkin tidak disalurkan secara efisien ke dalam investasi dan penjatahan kredit yang ekstrim di sektor riil (credit crunch) dapat terjadi.

Kemungkinan konsekuensi dari risiko sistemik seperti peningkatan tingkat pengangguran dan kemiskinan dan tunawisma telah menjadi berita sejak awal krisis keuangan terakhir. Risiko sistemik adalah ancaman terhadap sistem secara keseluruhan yang artinya berbeda dari risiko yang mengancam rumah tangga, perusahaan, lembaga keuangan, atau bahkan pasar tertentu.

Mereka bisa menjadi bencana besar bagi perekonomian. Risiko sistemik adalah ancaman terhadap sistem secara keseluruhan yang artinya berbeda dari risiko yang mengancam rumah tangga, perusahaan, lembaga keuangan, atau bahkan pasar tertentu.

Mereka bisa menjadi bencana besar bagi perekonomian.Risiko sistemik adalah ancaman terhadap sistem secara keseluruhan yang artinya berbeda dari risiko yang mengancam rumah tangga, perusahaan, lembaga keuangan, atau bahkan pasar tertentu. Mereka bisa menjadi bencana besar bagi perekonomian.

Kesimpulan

Derivatif Keuangan adalah produk yang nilainya diturunkan dari nilai aset yang mendasarinya. Derivatif memiliki karakteristik leverage yang tinggi dan kompleks dalam mekanisme harga dan perdagangannya.

Derivatif memungkinkan penemuan harga, meningkatkan likuiditas aset dasar, berfungsi sebagai instrumen lindung nilai yang efektif dan menawarkan cara yang lebih baik untuk mengumpulkan uang. Pemain utama di pasar keuangan termasuk hedger, spekulan, arbitrase dan pedagang.

Hedging dapat dilakukan dengan dua cara yaitu. menetapkan harga (cara linier) dan mengambil asuransi (cara non-linear atau asimetris).

Sponsors Link
, ,
Post Date: Wednesday 20th, October 2021 / 12:01 Oleh :
Kategori : Ekonomi
Search

Recent Posts

Recent
Teacher Room

Pernah Mengunjungi Museum – Museum Bersejarah tapi Mistis ini?