Sponsors Link

Biografi Bartolomeus Diaz

Sponsors Link

Penjelajah Portugis Bartolomeus Diaz memimpin ekspedisi Eropa pertama mengelilingi Tanjung Harapan pada tahun 1488.

ads

Kelahiran Bartolomeus Diaz

Lahir pada tahun 1450, penjelajah Portugis Bartolomeu Diaz dikirim oleh Raja Portugis John II untuk menjelajahi pantai Afrika dan menemukan jalan ke Samudra Hindia. Diaz berangkat sekitar bulan Agustus 1487, mengitari ujung paling selatan Afrika pada Januari 1488.

Orang Portugis (mungkin Diaz sendiri) menamai titik tanah ini Tanjung Harapan. Diaz hilang di laut selama ekspedisi lain di sekitar Tanjung pada tahun 1500.

Masa Remaja dan Dewasa Bartolomeus Diaz

Hampir tidak ada yang mengetahui tentang kehidupan Bartolomeu de Novaes Dias sebelum tahun 1487, kecuali bahwa ia menetap di istana João II, raja Portugal (1455-1495). Ia seorang pengawas gudang kerajaan.

Dia kemungkinan memiliki lebih banyak pengalaman berlayar daripada yang tercatat di kapal perang São Cristóvão. Dan Diaz mungkin berusia pertengahan hingga akhir 30-an pada tahun 1486 ketika João menunjuknya untuk memimpin ekspedisi mencari rute laut ke India.

João terpikat oleh legenda Prester John, seorang pemimpin abad ke-12 yang misterius dan mungkin apokrif dari sebuah bangsa Kristen di suatu tempat di Afrika. João mengirim sepasang penjelajah yakni, Afonso de Paiva dan Pêro da Covilh, untuk mencari kerajaan Kristen di Ethiopia melalui darat.

João juga ingin menemukan jalan di sekitar titik paling selatan garis pantai Afrika, jadi hanya beberapa bulan setelah mengirim penjelajah darat, dia memerintahkan Diaz dalam ekspedisi Tanjung Harapan.

Prestasi dan Penemuan Bartolomeus Diaz

Pada bulan Agustus 1487, ketiga kapal Bartolomeus Diaz berangkat dari pelabuhan Lisbon, Portugal.

Diaz mengikuti rute penjelajah Portugis berasal dari abad ke-15 yang bernama Diogo Cão, yang telah berhasil menelusuri bibir pantai Afrika sampai ke Cape Cross, Namibia. Kapal kargo Diaz berhasil bersandar di Cape Cross, penanda batu kapur yang berjuluk “padroes” segera diletakkan guna mengklaim bahwa Portugis pernah berada di benua tersebut.

Padrões ditanam di garis pantai dan berfungsi sebagai penunjuk jalan untuk penjelajahan pantai Portugis sebelumnya.

Rombongan ekspedisi Diaz yang mana didalamnya termasuk enam orang Afrika yang dibawa ke Portugal oleh penjelajah sebelumnya. Diaz menurunkan orang-orang Afrika di berbagai pelabuhan di sepanjang garis pantai Afrika dengan persediaan emas serta perak dan pesan-pesan niat baik dari Portugis kepada masyarakat sekitar. 

Dua orang Afrika terakhir ditinggalkan di tempat yang oleh pelaut Portugis disebut Angra do Salto, tempat ini diindikasikan berada di kota Angola. Kapal perbekalan ekspedisi ditinggalkan di sana di bawah penjagaan sembilan orang.

Rute, Pelayaran, dan Ekspedisi Keliling Afrika Selatan

Pada Januari 1488, ketika dua kapal Diaz berlayar di lepas pantai Afrika Selatan, badai menerjang mereka dari pantai. Diaz diperkirakan telah memerintahkan belokan ke selatan sekitar 28 derajat, mungkin karena dia memiliki pengetahuan sebelumnya tentang angin tenggara yang akan membawanya mengelilingi ujung Afrika dan menjaga kapalnya agar tidak terhempas di garis pantai yang terkenal berbatu. 

João dan pendahulunya telah memperoleh kecerdasan navigasi, termasuk peta tahun 1460 dari Venesia yang menunjukkan Samudra Hindia di sisi lain Afrika.

Keputusan Diaz memang berisiko, tapi hal tersebut terbukti berhasil. Para kru melihat pendaratan pada 3 Februari 1488, sekitar 300 mil sebelah timur Tanjung Harapan saat ini.

Mereka menemukan teluk yang mereka sebut sebagai São Bras (sekarang Teluk Mossel) dan perairan Samudera Hindia yang ternyata suhunya jauh lebih hangat. Dari garis pantai, warga Pribumi melempari kapal Diaz dengan batu dan dibalas dengan tembakan panah yang ditembakkan oleh Diaz atau salah satu anak buahnya. Hal tersebut berhasil menjatuhkan seorang anggota suku.

Diaz berkelana lebih jauh di sepanjang garis pantai, tetapi krunya khawatir tentang persediaan makanan yang semakin menipis dan mendesaknya untuk kembali. Saat pemberontakan membayangi, Diaz menunjuk dewan untuk memutuskan masalah ini.

Para anggota mencapai kesepakatan bahwa mereka akan mengizinkannya berlayar tiga hari lagi, lalu kembali. Di Kwaaihoek, di provinsi Eastern Cape saat ini, mereka menanam lagi sebuah padroes pada tanggal 12 Maret 1488, yang menandai titik paling timur penjelajahan Portugis.

Kembali di Angra do Salto, Diaz dan krunya terkejut menemukan bahwa hanya tiga dari sembilan orang yang tersisa yang menjaga kapal makanan yang selamat dari serangan berulang-ulang oleh penduduk setempat (orang ketujuh meninggal dalam perjalanan pulang). 

Di Lisbon, setelah 15 bulan di laut dan perjalanan hampir 16.000 mil, para pelaut yang kembali disambut oleh kerumunan penduduk. Namun, dalam pertemuan pribadi dengan raja, Diaz terpaksa menjelaskan kegagalannya untuk bertemu dengan Paiva dan Covilh. 

Terlepas dari pencapaiannya yang luar biasa, karena kegagalan yang ia laporkan pada raja, menjadikannya tidak pernah lagi berada pada posisi otoritas. João memerintahkan untuk selanjutnya, peta akan menunjukkan nama baru untuk Cabo das Tormentas–Cabo da Boa Esperança, atau Tanjung Harapan.

Penasihat Vasco da Gama

Setelah ekspedisinya, Diaz menetap untuk sementara waktu di Guinea-Afrika Barat, di mana Portugal telah mendirikan situs perdagangan emas. Pengganti João, Manuel I, memerintahkan Dias untuk menjadi konsultan pembuatan kapal untuk ekspedisi Vasco da Gama.

Diaz bergabung dengan ekspedisi Vasco da Gama sampai ke Kepulauan Tanjung Verde, kemudian kembali ke Guinea. Kapal-kapal Da Gama mencapai tujuan mereka di India pada Mei 1498, hampir satu dekade setelah perjalanan bersejarah Diaz mengelilingi ujung Afrika.

Kematian

Setelah itu, Manuel I mengirim armada besar ke India di bawah Pedro lvares Cabral, dan Diaz menjadi kapten 4 kapal. Mereka mencapai Brasil pada bulan Maret 1500, kemudian menuju melintasi Atlantik menuju Afrika Selatan serta anak benua India. 

Di Cabo das Tormentas yang ditakuti, badai menerjang armada 13 kapal. Pada Mei 1500, empat kapal karam, termasuk Diaz, dengan semua awak hilang di laut.

Fakta tentang Bartolomeus Diaz

  1. Bartolomeus Diaz adalah seorang anggota istana kerajaan Portugis ketika ia dipilih untuk memimpin ekspedisi untuk menemukan jalur perdagangan ke India.
  2. Bartolomeus juga seharusnya mencari seorang pria bernama Prester John, seorang Raja Ethiopia yang beragama Kristen. Raja ingin menjalin persahabatan untuk memungkinkan perdagangan ke India.
  3. Badai dahsyat menghempaskan tiga kapal Diaz ke laut dan awaknya tidak menemukan daratan selama 13 hari.
  4. Dalam perjalanan pulang armada Diaz melihat ujung Afrika. Mereka melewatkannya di jalan karena badai.
  5. Bartolomeus Diaz pindah ke Guinea sampai raja baru Manuel I mempekerjakannya untuk mengawasi pembangunan kapal untuk ekspedisi Vasco de Gama yang akan datang.
  6. Bartolomeus Diaz mengawasi pembangunan dua kapal pada tahun 1494; keduanya akan menjadi bagian dari pelayaran pertama yang berhasil ke India yang melakukan perjalanan ke selatan di sekitar Tanjung Harapan, yang dipimpin oleh Vasco de Gama.
  7. Setelah ekspedisi Vasco de Gama yang sukses, raja Manuel I mengirim armada besar ke India di bawah komando Pedro Alvares Cabral.
  8. Pada bulan Mei 1500, kapal-kapal armada menghadapi badai yang mengerikan di tempat yang Dias sebut sebagai ‘Tanjung Badai’ (yang oleh raja diubah namanya menjadi Tanjung Harapan).
  9. Kapal Bartolomeus Diaz tenggelam dalam badai. Itu adalah salah satu dari empat kapal dalam armada 13 kapal yang tenggelam.
  10. Bartolomeu Diaz meninggal di Tanjung Harapan ketika kapalnya tenggelam. Dia tidak pernah mencapai tujuannya di India.

Kesimpulan

Bartolomeus Diaz adalah penjelajah Eropa pertama yang berlayar di sekitar ujung selatan Afrika menemukan apa yang disebut Tanjung Harapan. Penemuan ini memungkinkan orang Eropa untuk berdagang dengan Asia dan India melalui air, bukan melalui darat, yang sangat mahal pada saat itu. 

Bartolomeus Diaz lahir pada tahun 1451 di Algarve, Portugal, tetapi tidak banyak yang diketahui tentang kehidupan awalnya. Diyakini bahwa ayahnya berasal dari keluarga bangsawan Portugis. 

Pada 10 Oktober 1487 Raja John II dari Portugal menugaskan Bartolomeus Diaz untuk berlayar ke ujung selatan Afrika dengan harapan menemukan jalur perdagangan yang akan membawa mereka ke India.

Pada bulan Mei tahun1500, Bartolomeus Diaz meninggal akibat kapal yang ditumpanginya karam dan tidak pernah mencapai tujuannya, yakni India.

Sponsors Link
, , , ,




Post Date: Sunday 21st, November 2021 / 12:29 Oleh :
Kategori : Sejarah