Sponsors Link

Biografi Thales

Sponsors Link

Kelahiran Thales

Menurut Apollodorus dari Athena, seorang sarjana Yunani yang berasal dari abad ke-2 SM, Thales lahir pada tahun 624 SM di kota Yunani kuno Miletus, yang terletak di pantai barat Anatolia dekat muara Sungai Maeander. Yang saat ini berada di bawah Provinsi Aydn Turki.

ads

Meskipun tanggal tersebut telah dikuatkan oleh sejarawan saat ini, yaitu tentang tahun kelahirannya yakni di pertengahan 620-an SM, ada kontroversi sendiri tentang tempat kelahiran dari Thales. 

Meskipun sebagian besar sarjana menerima pandangan Apollodorus, namun ada beberapa mengklaim bahwa ia lahir di Fenisia, kemudian berimigrasi ke Miletus bersama orang tuanya.

Masa Remaja dan Dewasa Thales

Thales muda menuntut ilmu ke Mesir dan Babilonia. Saat di Mesir ia mempelajari ilmu Geometri dan saat di Babilonia ia mempelajari Matematika.

Proclus, seorang filsuf Yunani abad kelima, memberi informasi bahwa sekembalinya dari Mesir, Thales memperkenalkan teori geometri ke pelajar Yunani. Dari tulisan-tulisannya, kita dapat berasumsi bahwa ia memulai karirnya sebagai guru dan pemikir, kemudian menemukan banyak proposisi, menginstruksikan ‘penerusnya’ pada bidang lainnya.

Meskipun dia seorang pemikir, ia tidak selalu menjadi kutu buku. Pada masa itu, ketika masalah dijelaskan dengan bantuan mitologi, ia menerapkan metode deduksi dan penalaran, menggunakan pengetahuannya untuk tujuan praktis.

Dengan demikian tanpa disadari, ia menjadi pelopor dalam menemukan metode ilmiah baru dalam matematika dan bidang-bidang terkait, seperti astronomi dan teknik. Mengukur ketinggian piramida dengan bantuan bayangannya diyakini sebagai salah satu pencapaian awalnya.

Prestasi dan Penemuan Thales

Thales menjadi penasihat Raja dikarenakan kebijaksanaannya. Hal ini terbukti saat terjadi perang selama 6 tahun.

Tahun keenam peperangan Thales memperkirakan gerhana matahari pada 28 Mei 585 SM. Pada zaman itu gerhana dianggap sebagai pertanda (secara mitologis) dan karena gerhana hampir total terjadi seperti yang diprediksi oleh Thales, perangpun berhenti.

Meskipun tidak ada tulisan aslinya yang bertahan, beberapa sarjana kuno mengklaim bahwa Thales telah menulis dua buku, ‘On the Solstice’ dan ‘On the Equinox’. Sementara banyak yang skeptis tentang hal ini, sebagian besar memuji dia dengan penemuan lima teorema geometris.

Lima teorema yang dianggap berasal darinya adalah:

  1. Sebuah lingkaran dibagi dua berdasarkan diameternya
  2. Sudut dalam segitiga yang berhadapan dengan dua sisi yang sama panjang adalah sama besar
  3. Sudut berlawanan yang dibentuk oleh perpotongan garis lurus adalah sama
  4. Sudut yang tertulis di dalam setengah lingkaran adalah sudut siku-siku
  5. Luas sebuah segitiga ditentukan jika alasnya dan dua sudut di alasnya dijumlahkan.

Tanpa pemahaman dasar geometri semacam ini, begitu banyak dari apa yang kita ketahui tentang matematika hari ini menjadi tidak mungkin. Perkembangan matematika Thales mendorong maju berbagai disiplin ilmu praktis, dari navigasi dan arsitektur untuk rekayasa dan pemahaman yang lebih dalam tentang astronomi.

Sementara orang-orang kuno menganggap kemarahan ilahi di balik gempa bumi, Thales mencoba memberikannya dasar yang lebih rasional. Menurutnya bumi terapung di atas hamparan air dan gempa bumi terjadi ketika air menjadi bergolak. 

Adapun gempa bumi, misalnya, Thales mengusulkan bahwa daratan bumi mengapung di lautan, sehingga aksi kekerasan gelombang mungkin menjadi penyebab sebenarnya dari bumi yang bergetar.

Fakta tentang Thales

Sampai zaman Thales, sudah umum bagi orang Yunani kuno untuk menjelaskan fenomena alam dalam istilah “tindakan para dewa.” Misalnya, badai guntur mungkin dikaitkan dengan kemarahan Zeus, atau gempa bumi sebagai cara kerja para dewa dunia bawah.

Tapi Thales cukup berani untuk melampaui cara berpikir ini demi penjelasan yang lebih logis dan rasional.

Ada kontradiksi tentang status perkawinan Thales. Menurut salah satu sumber, Thales tidak pernah menikah. Ketika dia masih muda, dia biasa mengatakan bahwa terlalu dini untuk menikah, kemudian membalikkan pernyataannya dengan mengatakan bahwa sudah terlambat. Untuk sebuah keluarga, ia mengadopsi keponakannya Cybisthus.

Menurut beberapa sumber lain, Thales memang menikah, menjadi ayah dari Cybisthus. Tapi sepertinya itu tidak benar. 

Menurut Plutarch, ketika Solon ( salah seorang kawan ) mengunjunginya, iapun bertanya mengapa dia tidak menikah, Thales mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin khawatir tentang membesarkan anak.

Menurut catatan Apollodorus dari Athena, Thales menderita serangan panas saat dia menonton Olimpiade ke-58 (548–545 SM) dan meninggal karenanya pada usia 78 tahun.

Hari ini, ia dikenang sebagai orang pertama dalam peradaban Barat yang terlibat dalam filsafat ilmiah, mencoba menjelaskan fenomena duniawi melalui sains daripada dengan kepercayaan mitologis. Thales diyakini telah mendirikan sekolah pemikiran Milesian.

Kesimpulan

Thales dikenal sebagai orang pertama yang membuang sistem kepercayaan non-ilmiah selama berabad-abad. Sebaliknya, ia berusaha untuk menjelaskan realitas fisik dalam hal pengamatan objektif, pengukuran, pengujian dan dengan mengembangkan matematika yang solid.

Diyakini bahwa Thales lahir sekitar tahun 624 SM di kota Miletus di Ionia, yang saat ini terletak di pantai barat Turki. Karena skala waktu yang luas, detail spesifik tentang di mana atau kapan Thales lahir tidak jelas. 

Thales dikatakan sebagai orang pertama yang menggambarkan prinsip-prinsip yang mendasari pembagian lingkaran, dan dia mungkin orang pertama yang menunjukkan secara matematis bahwa sudut di dasar segitiga sama kaki adalah sama. Thales juga menunjukkan bahwa segitiga yang memiliki dua sudut dan satu sisi sama besar .

Sponsors Link
, ,




Post Date: Monday 22nd, November 2021 / 12:48 Oleh :
Kategori : Sejarah