Sponsors Link

Wesel Tagih : Pengertian-Fungsi serta Komponen

Sponsors Link

Pengertian Wesel Tagih

Wesel tagih merupakan tagihan dimana instrumen kredit formal diterbitkan sebagai bukti hutang, seperti wesel tagih. Instrumen kredit biasanya mengharuskan debitur untuk membayar bunga dan berlaku untuk jangka waktu 30 hari atau lebih. 

ads

Wesel tagih dianggap sebagai aset lancar jika harus dibayar dalam satu tahun, dan tidak lancar jika diharapkan akan dibayar setelah satu tahun. 

Ciri-Ciri Wesel Tagih

  • Biasanya wesel tagih tidak dikenakan denda pembayaran di muka. Dalam hal ini, pembuat wesel dapat melunasi jumlah sebelum jatuh tempo secara bebas, yang dapat menghemat jumlah bunga.
  • Mereka umumnya membutuhkan pengutang siapa yang membuat wesel untuk membayar bunga, dan jangka waktu wesel tersebut biasanya diperpanjang selama 30 hari atau lebih.
  • Bisnis sering mengizinkan pelanggan mereka atau debitur untuk mengubah akun mereka, yang terlambat menjadi wesel tagih karena memberikan lebih banyak waktu kepada debitur untuk pembayaran. Mereka ditampilkan di neraca pemegang sebagai aset lancar dalam hal wesel tersebut jatuh tempo dalam waktu satu tahun, yang lain akan ditampilkan di bawah kepala tidak lancar di neraca jika wesel tersebut jatuh tempo setelah satu tahun.
  • Bagian Bunga yang diterima oleh pemegangnya disajikan sebagai beban bunga dalam laporan laba ruginya. Dengan demikian piutang yang memiliki bunga juga mempengaruhi keduanya neraca keuangan dan laporan laba rugi pemegangnya.

Fungsi Wesel Tagih

Karena dapat digunakan untuk melunasi piutang pembeli. Dengan menandatangani wesel, debitor mengakui utangnya dan harus bersedia untuk membayar atau melunasi sesuai dengan tenggat waktu yang ditentukan, wesel tagih pun menjadi klaim hukum yang kuat, hingga perusahaan dapat menagih piutang tersebut. 

Komponen Wesel Tagih

Berikut ini adalah komponen yang berbeda –

  1. Nilai Pokok:  Ini adalah nilai nominal uang kertas.
  2. Pembuat: Pembuat adalah orang yang menyiapkan catatan. Dia, dengan menyiapkan wesel, berjanji untuk membayar jumlah yang ditentukan kepada pemegang wesel. Bagi pembuatnya, wesel tersebut akan diklasifikasikan sebagai wesel bayar.
  3. Penerima Pembayaran : Orang yang kepadanya pembuat mengeluarkan wesel dikenal sebagai penerima pembayaran. Penerima pembayaran memegang wesel dengan hak untuk menerima pembayaran dari pembuatnya. Bagi pembuatnya, wesel tersebut akan diklasifikasikan sebagai wesel tagih.
  4. Bunga yang Ditetapkan: Selain jumlah pokok, pembuat wesel berkewajiban untuk membayar jumlah bunga yang jatuh tempo dengan tingkat bunga yang telah ditentukan sebelumnya dalam wesel tagih. Tingkat bunga yang telah ditentukan ini dikenal sebagai bunga yang dinyatakan.
  5. Kerangka Waktu:  Lamanya waktu di mana wesel harus dilunasi dikenal sebagai jangka waktu.

Contoh Wesel Tagih

X ltd. menjual mesin ke Y Ltd dengan jumlah Rp. 5.000.000.000 dengan ketentuan bahwa pembayaran terhadap pembelian akan dilakukan dalam waktu 35 hari sejak tanggal penjualan. 

Bahkan setelah 35 hari, Y ltd tidak dapat melakukan pembayaran sejumlah yang ditentukan ke X ltd. Oleh karena itu, dengan persetujuan kedua belah pihak, diputuskan bahwa X ltd akan menerima wesel tagih dengan jumlah pokok Rp 5.000.000.000 dan tingkat bunga 10% yang akan diterbitkan oleh Y Ltd. Dengan syarat Rp. 1.250.000.000 akan dibayarkan beserta bunga yang jatuh tempo pada setiap akhir bulan selama empat bulan berikutnya.

Ini adalah contoh di mana wesel yang sama dikeluarkan oleh Y Ltd. dan diterima oleh X ltd. akan diperlakukan sebagai wesel tagih di neraca X ltd. (penerima pembayaran) dan akan diperlakukan sebagai wesel bayar dalam neraca Y Ltd. (pembuat). 

Nilai pokok wesel tersebut adalah Rp. 5.000.000.000, Rp. 1.250.000.000 di antaranya akan dibayarkan setiap bulan selama empat bulan (jangka waktu) bersama dengan tingkat bunga tahunan yang disepakati sebesar 10% (bunga yang ditetapkan).

Cara Menghitung Wesel Tagih

Wesel tagih biasanya mencakup suku bunga tertentu , atau suku bunga yang dikaitkan dengan suku bunga lain, seperti suku bunga utama bank . Perhitungan bunga yang diperoleh dari wesel tagih adalah:

Pokok x Suku bunga x Jangka waktu = Bunga yang diperoleh

Jika suatu entitas memiliki sejumlah besar wesel tagih yang beredar, entitas harus mempertimbangkan untuk membentuk penyisihan wesel tagih yang diragukan, di mana entitas dapat memperoleh saldo utang buruk yang dapat digunakan untuk menghapus wesel tagih yang kemudian menjadi tidak tertagih. Wesel tagih yang tidak dapat ditagih dikatakan sebagai wesel tidak tertagih.

Cara Membuat Jurnal Wesel Tagih

Anda harus mengklasifikasikan wesel tagih di neraca sebagai aset lancar jika jatuh tempo dalam waktu 12 bulan atau sebagai tidak lancar (yaitu, jangka panjang) jika jatuh tempo lebih dari 12 bulan.

Jika wesel berjangka waktu lebih dari satu tahun, dan pembuatnya tidak membayar bunga atas wesel itu selama tahun pertama, biasanya bunga yang belum dibayar itu ditambahkan ke saldo pokok awal pada tahun kedua, dan menggunakannya sebagai dasar untuk menghitung bunga pada tahun kedua.

Misalnya, pembuat berutang Rp. 2.000.000.000 kepada penerima pembayaran dengan tingkat bunga 10%, dan tidak membayar bunga selama tahun pertama. Bunga yang diterima oleh penerima pembayaran pada tahun pertama adalah Rp. 200.000.000, yang ditambahkan ke saldo pokok Rp. 2.000.000.000 pada awal tahun kedua; akibatnya, bunga yang diperoleh pada tahun kedua sebesar Rp. 220.000.000 lebih tinggi daripada pada tahun pertama, karena perhitungannya didasarkan pada peningkatan saldo pokok sebesar Rp. 2.200.000.000

Auditor perusahaan akan memeriksa klasifikasi wesel tagih dari perspektif yang paling konservatif, dan karenanya akan bersikeras klasifikasi mereka sebagai jangka pendek jika ada alasan yang masuk akal untuk melakukannya.

Perbedaan Wesel Tagih dan Wesel Bayar

Beberapa perusahaan memiliki bagian wesel tagih dan wesel bayar dalam laporan keuangan mereka. Sementara wesel tagih adalah jumlah yang harus dibayarkan pelanggan kepada bisnis, wesel bayar adalah jumlah uang yang harus dibayarkan bisnis kepada perusahaan lain, biasanya pemasok atau vendor.

Kesimpulan

Wesel tagih adalah janji tertulis yang memberikan hak kepada pemegang wesel untuk menerima sejumlah uang tertentu pada tanggal tertentu di masa depan. Dari pihak pembuat wesel dikenal sebagai wesel bayar karena ia memiliki kewajiban untuk membayar sejumlah uang tertentu pada tanggal tertentu di masa depan kepada pemegang wesel tagih. 

Catatan tersebut memberikan semua syarat dan ketentuan dengan jelas sehingga tidak boleh ada ambiguitas di masa depan antara kedua belah pihak. Ini juga dengan jelas menyebutkan bunga yang harus dibayar bersama dengan jumlah pokok, yang merupakan nilai nominal dari wesel. 

Jadi, itu adalah aset bagi bank, perusahaan, atau organisasi lain yang memegangnya dalam bentuk tertulis promes atau surat sanggup diberikan oleh pihak lain.

Sponsors Link
, , ,




Post Date: Wednesday 20th, October 2021 / 12:44 Oleh :
Kategori : Ekonomi
Search

Recent Posts

Recent
Teacher Room

Pernah Mengunjungi Museum – Museum Bersejarah tapi Mistis ini?