Sponsors Link

Biaya Variabel : Pengertian-Karakteristik dan Contohnya

Sponsors Link

Pengertian Biaya Variabel

Biaya variabel adalah biaya yang bervariasi secara proporsional dengan volume barang atau jasa yang dihasilkan bisnis. Dengan kata lain, mereka adalah biaya yang bervariasi tergantung pada volume aktivitas. Biaya meningkat ketika volume aktivitas meningkat dan menurun ketika volume aktivitas menurun.

ads

Karakteristik Biaya Variabel

Biaya variabel memiliki fitur-fitur berikut:

  • Dalam biaya variabel, biaya produk ditentukan hanya berdasarkan biaya produksi variabel.
  • Di sini, overhead pabrik tetap dianggap sebagai biaya periode dan dibebankan terhadap pendapatan pada periode terjadinya,
  • Karena overhead pabrik tetap tidak termasuk dalam biaya produksi, biaya persediaan lebih kecil dibandingkan dengan biaya penyerapan.
  • Pendapatan operasi biaya variabel berubah dengan penjualan, bukan dengan produksi.
  • Pendekatan Kontribusi diikuti dalam menentukan laba bersih. Di sini, harga pokok penjualan variabel dikurangkan dari penjualan untuk menentukan C/M, dan semua biaya tetap dikurangkan dari C/M untuk menentukan laba bersih.
  • Tidak perlu menyesuaikan di bawah atau di atas alokasi overhead pabrik tetap dalam biaya variabel karena tidak termasuk dalam biaya produksi.

Fungsi Biaya Variabel

Memiliki fungsi yang cukup penting karena berkaitan langsung dengan proses produksi, akuntansi manajemen, dan neraca lajur untuk laporan keuangan. Berikut ini beberapa fungsi dari biaya variabel.

1. Membantu dalam Pengendalian Biaya Perusahaan

Pihak manajemen atau perusahaan bisa memisahkan biaya tetap dari laporan laba rugi dan laporan keuangan lainnya. Dengan demikian, pihak manajemen bisa fokus pada perilaku biaya tetap. 

2. Membantu dalam Pengambilan Keputusan Jangka Pendek

Pihak manajemen perusahaan bisa menentukan pengambilan keputusan untuk jangka pendek. Sebagai contoh, jika ada pesanan khusus, maka harga sudah bisa ditentukan lebih awal dengan biaya variabel.

Perusahaan dan manajemen dapat mengukur kisaran biaya yang diperlukan untuk memenuhi permintaan khusus tersebut.

3. Membantu dalam Perencanaan Penentuan Laba Jangka Pendek

Pihak manajemen memerlukan beberapa informasi mengenai biaya yang telah dipisahkan menurut perilaku dan menurut perubahan volume produksi untuk menentukan laba jangka pendek. Pihak manajemen akan lebih mudah mendapatkan informasi yang memiliki orientasi dalam pengambilan keputusan jangka pendek. 

4. Memberi Batas Kontribusi Berguna

Pihak manajemen bisa mengetahui batas kontribusi yang berguna untuk menentukan rencana besarnya laba melalui analisis hubungan biaya, volume, dan laba.

Selain itu, pihak manajemen dapat mengambil keputusan yang bijaksana. Pihak manajemen akan lebih mudah dalam mengendalikan kondisi operasional perusahaan yang sedang berjalan. 

5. Menetapkan Penilaian

Pihak manajemen dalam menetapkan penilaian terhadap efektivitas produksi barang yang sedang berlangsung. Selain itu, pihak manajemen akan mudah melakukan pertanggungjawaban terhadap departemen lainnya di dalam perusahaan yang sama.

Manfaat Biaya Variabel

Perencanaan operasi

Biaya variabel dapat dengan mudah menyediakan data tentang biaya variabel dan margin kontribusi, yang dibutuhkan manajemen setiap hari untuk membuat keputusan yang berkaitan dengan pesanan khusus, perluasan kapasitas, penghentian produksi, dll.

Analisis biaya-volume-laba

Laporan laba rugi berdasarkan biaya variabel memberikan data yang berkaitan dengan “Margin kontribusi kotor”, “Margin kontribusi”, dan “Total biaya tetap”. Data ini dapat dengan mudah digunakan dalam analisis cvp.

Harga produk

Biaya variabel produksi dipertimbangkan pada saat menetapkan harga jual untuk pesanan khusus. Penetapan biaya variabel dapat dengan mudah menyediakan data yang berkaitan dengan biaya variabel produksi.

Keputusan manajemen

Laporan laba rugi kalkulasi biaya variabel memungkinkan manajemen untuk melihat dan memahami pengaruh biaya periode terhadap laba dan memfasilitasi pengambilan keputusan yang lebih baik.

Kontrol manajemen

Laporan berdasarkan biaya variabel jauh lebih efektif untuk pengendalian manajemen daripada yang didasarkan pada biaya penyerapan karena;

  1. Laporan biaya variabel terkait dengan tujuan laba,
  2. Ini dapat menunjukkan tanggung jawab sesuai dengan garis organisasi.
  3. Pengendalian biaya

Pengendalian biaya menjadi lebih mudah karena hanya biaya produksi variabel yang dipertimbangkan.

Perubahan keuntungan

Pendapatan bersih kalkulasi biaya variabel berubah dengan penjualan. Akibatnya, menjadi mudah dimengerti berapa banyak keuntungan tambahan yang akan diperoleh dari berapa banyak penjualan tambahan.

Contoh Biaya Variabel

Sebagai contoh biaya variabel, mari kita asumsikan bahwa Inggris sedang mengalami resesi ekonomi. Dalam skenario ini, perusahaan mungkin berharap bahwa biaya variabel mereka akan berkurang karena berkurangnya permintaan konsumen.

Ini berarti bahwa perusahaan mungkin perlu memotong pekerjaan atau membeli lebih sedikit bahan yang mereka gunakan untuk membuat produk mereka.

Sebagai alternatif, jika saat ini ada periode pertumbuhan ekonomi, perusahaan mungkin mengharapkan produksi meningkat karena permintaan yang meningkat. Akibatnya, sebuah perusahaan perlu membeli lebih banyak bahan dan mungkin mempekerjakan lebih banyak pekerja untuk membuat produk mereka.

Karena itu, biaya variabel akan meningkat seiring dengan peningkatan permintaan.

Dan berikut ini adalah beberapa contoh dari biaya variabel :

  1. Bahan Fisik
  2. Peralatan Produksi
  3. Komisi penjualan
  4. Gaji Staf
  5. Biaya Kartu Kredit
  6. Mitra Pembayaran Online
  7. Biaya Pengemasan dan Pengiriman

Rumus Biaya Variabel

Di bawah biaya variabel, biaya produksi akan menjadi sebagai berikut:

Harga Pokok Produksi = Bahan Langsung + Tenaga Kerja Langsung + Beban Langsung + Overhead Pabrik Variabel.

Di bawah biaya variabel, hanya biaya produksi yang bervariasi dengan output yang diperlakukan sebagai biaya produk. Ini biasanya mencakup bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan bagian variabel dari overhead pabrik.

Overhead manufaktur tetap tidak diperlakukan sebagai biaya produk dalam metode ini .

Sebaliknya, overhead manufaktur tetap diperlakukan sebagai biaya periode, dan, seperti biaya penjualan dan administrasi, dibebankan secara keseluruhan setiap periode.

Akibatnya, harga pokok satu unit produk dalam persediaan atau harga pokok penjualan dengan metode kalkulasi biaya variabel tidak mengandung biaya overhead pabrik tetap .

Biaya variabel kadang-kadang disebut sebagai biaya langsung atau biaya marjinal.

Untuk menghitung biaya variabel, kalikan biaya untuk membuat satu unit produk dengan jumlah total produk yang dibuat. Rumus terlihat seperti ini:

Total Biaya Variabel = Biaya Per Unit x Jumlah Total Unit.

Contoh Soal Biaya Variabel

Contoh 1 :

PT. Abadi memproduksi dan menjual alat tenun dari bahan kayu. Adapun data operasional sbb :

Harga jual per unit = Rp 500.000

Biaya produksi :
– Biaya variabel per unit :
Bahan langsung Rp 110.000
Tenaga kerja langsung Rp 60.000
Overhead pabrik variabel Rp 30.000
– Biaya tetap per tahun Rp 12.000.000

Persediaan barang jadi :
– Unit persediaan awal 0
– Unit yang diproduksi 100 unit
– Unit yang terjual 80 unit
Biaya pemasaran tetap selama satu tahun Rp 7.000.000
Biaya pemasaran variabel per unit Rp 50.000 x 80 unit = Rp 4.000.000

Dari data di atas, maka hitunglah HPP menggunakan variable costing dan sajikan dalam laporan laba rugi!

Jawab :
Biaya produksi berdasarkan direct costing/variable costing :
= bahan langsung + tenaga kerja langsung + overhead pabrik variabel
= Rp 110.000 + Rp 60.000 + Rp 30.000 = Rp 200.000

Laporan laba rugi berdasarkan direct/variable costing :

Penjualan (80 x 500.000) Rp 40.000.000

Biaya variabel :

Harga pokok produksi (80×200.000) Rp 16.000.000
Beban adm & penjualan (80×50.000) Rp 4.000.000
Total biaya variabel (Rp 20.000.000)
Margin kontribusi Rp 20.000.000

Biaya tetap :

Overhead pabrik tetap Rp 12.000.000
Beban adm & penjualan Rp 7.000.000
Total biaya tetap Rp 19.000.000
Laba Netto Rp 1.000.000

Selisih laba netto antara full costing dan variable costing :

: 3.400.000 – 1.000.000 = Rp 2.400.000

Berasal dari saldo akhir sejumlah 20 unit dengan perbedaan harga pokok antara full costing dengan variable costing :

: (320.000-200.000) x 20 = 2.400.000

Contoh 2

Pada sebuah bus memiliki pemakaian bensin dan oli yang dihitung sebagai jarak tempuh, namun harga per liter bensin dan oli tetap dan tidak mempengaruhi jarak tempuhnya. Adapun contohnya yaitu:

Harga pertamax plus Rp15.000 per liter, satu liter pertamax plus dapat menempuh 30 km. bagaimana menghitung variable cost per unitnya?

Seperti kasus di atas bahwa perhitungan biaya pertamax plus per 1 km sebesar Rp15.000/30 km = Rp500,-.

Total Biaya Pertamax Plus = Biaya Per Liter Pertamax Plus x Jarak Tempuh

Kesimpulan

Biaya Variabel sangat diperlukan karena dapat menghitung seberapa besar biaya yang dimiliki apakah pengeluaran kamu tetap atau tidak. Karena itulah betapa pentingnya membedakan biaya tetap dan biaya variabel, sehingga bisnis tidak melakukan salah perhitungan ataupun kerugian.

Oleh karena itu besaran biaya variabel yang dikeluarkan perusahaan tergantung kepada volume produksi yang dilakukan oleh si perusahaan, apabila aktivitas produksi tinggi maka tinggi pula biaya variabel, jika rendah maka biayanya turun.

Contoh biaya variabel yang dikeluarkan perusahaan guna membeli kemasaan, bahan baku untuk produk, dan biaya operasional lainnya.

Sponsors Link
, , , ,




Post Date: Saturday 16th, October 2021 / 15:00 Oleh :
Kategori : Ekonomi
Search

Recent Posts

Recent
Teacher Room

Pernah Mengunjungi Museum – Museum Bersejarah tapi Mistis ini?