Sponsors Link

Biaya Eksplisit : Pengertian-Manfaat dan Contohnya

Sponsors Link

Biaya eksplisit sangat berharga jika mencoba menciptakan tujuan strategis jangka panjang untuk suatu organisasi atau hanya menilai profitabilitasnya. Mempelajari bagaimana metrik ini bervariasi dari biaya implisit juga membantu memahami dan menentukan serta menetapkan total biaya ekonomi.

ads

Biaya eksplisit dapat dengan mudah ditentukan dan sangat berharga untuk pengambilan keputusan dalam bisnis atau departemen. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu biaya eksplisit, mengapa itu penting, dan bagaimana perbedaannya dengan biaya implisit.

Pengertian Biaya Eksplisit

Biaya eksplisit adalah pembayaran yang dilakukan kepada orang lain selama menjalankan bisnis yang mewakili arus kas keluar dalam istilah yang jelas dan jelas. Biaya eksplisit mencakup hal-hal seperti upah, hipotek, sewa, utilitas, iklan, bahan baku, dan biaya umum, administrasi, dan penjualan lainnya.

Syarat biaya eksplisit adalah harus berupa uang tunai. Jika seorang akuntan memasukkan amortisasi atau penyusutan di bawah biaya eksplisit, itu akan menjadi tidak akurat. Berikut adalah melihat bagaimana biaya eksplisit dihitung:

Biaya eksplisit = arus kas keluar dari laporan keuangan perusahaan

Biaya-biaya ini umumnya mudah diidentifikasi dalam buku besar umum, dan biaya-biaya tersebut tercantum dalam biaya-biaya yang tercantum pada laporan laba rugi.

Karakteristik Biaya Eksplisit

Biaya eksplisit—juga dikenal sebagai biaya akuntansi—mudah diidentifikasi dan dikaitkan dengan aktivitas bisnis perusahaan yang menjadi penyebab biaya tersebut. Mereka dicatat dalam buku besar perusahaan dan mengalir ke biaya yang tercantum pada laporan laba rugi .

Laba bersih (NI) bisnis mencerminkan pendapatan sisa yang tersisa setelah semua biaya eksplisit telah dibayar.

Biaya eksplisit adalah satu-satunya biaya akuntansi yang diperlukan untuk menghitung laba, karena memiliki dampak yang jelas pada laba perusahaan. Metrik biaya eksplisit sangat membantu untuk perencanaan strategis jangka panjang perusahaan.

Manfaat Biaya Eksplisit

  • Digunakan untuk menghitung keuntungan: Pendapatan bersih tercermin dalam pendapatan yang tersisa setelah semua biaya eksplisit telah dibayar. Ini adalah satu-satunya biaya yang Anda perlukan untuk menghitung keuntungan, jadi itu ditunjukkan dengan jelas.
  • Memungkinkan perencanaan strategis jangka panjang: Karena biaya eksplisit digunakan untuk menghitung profitabilitas perusahaan, ini adalah metrik kunci untuk perencanaan strategis jangka panjang dalam suatu organisasi.

Contoh Biaya Eksplisit

Berikut adalah beberapa contoh biaya eksplisit yang dapat Anda sertakan saat menghitung laba akuntansi:

  • Menyewa
  • Keperluan
  • Daftar gaji
  • Peralatan
  • Perlengkapan
  • Bahan baku
  • Inventaris
  • Hak Tanggungan
  • Periklanan

Cara Menghitung Biaya Eksplisit

Ikuti langkah-langkah berikut untuk menghitung total keuntungan ekonomi:

  1. Tentukan biaya eksplisit.
  2. Tentukan pendapatan.
  3. Tentukan biaya implisit.
  4. Kurangi biaya dari keuntungan.

1. Tentukan biaya eksplisit

Ini dapat mencakup hal-hal seperti gaji, sewa Anda, utilitas dan biaya lainnya. Tambahkan semua biaya Anda untuk bisnis untuk menentukan berapa total biaya eksplisit.

2. Tentukan pendapatan

Dengan menggunakan buku besar Anda, tentukan berapa total pendapatan untuk bisnis Anda. Angka ini menunjukkan jumlah pendapatan yang dihasilkan oleh bisnis. Ini biasanya tercantum di baris pertama laporan laba rugi sebagai pendapatan, penjualan bersih, penjualan, atau pendapatan bersih.

3. Tentukan biaya implisit

Identifikasi peluang yang mungkin terlewatkan. Misalnya, jika Anda memulai bisnis baru dan mengharuskan Anda berhenti dari pekerjaan Anda saat ini, hilangnya pendapatan potensial akan menjadi biaya implisit. Ini bisa berupa hilangnya waktu senggang yang Anda perlukan untuk mengaitkan jumlah dolar dan mengurangi keuntungan ekonomi.

4. Kurangi biaya dari keuntungan

Mengurangi biaya eksplisit dan implisit Anda dari total pendapatan perusahaan akan memberi Anda keuntungan ekonomi total.

Perbedaan Biaya Eksplisit dan Biaya Implisit

Biaya eksplisit mengacu pada pembayaran aktual, seperti upah dan sewa. Biaya implisit mewakili biaya peluang yang terjadi dari pengalokasian sumber daya untuk tujuan tertentu yang tidak dapat diberikan nilai moneter.

Mereka tidak secara jelas diidentifikasi, didefinisikan atau dilaporkan dan sering berurusan dengan hal-hal yang tidak berwujud. Waktu yang dibutuhkan untuk melatih karyawan baru merupakan biaya implisit, seperti halnya waktu yang dihabiskan untuk aktivitas bisnis yang dapat digunakan dengan lebih baik dengan cara lain.

Biaya peluang seringkali merupakan biaya implisit, dengan biaya menjadi tindakan melepaskan alternatif terbaik berikutnya.

Misalnya, jika sebuah perusahaan peralatan sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam lini lemari es baru untuk dijual tetapi memilih untuk menginvestasikan jumlah uang yang sama ke dalam program pelatihan karyawan, biaya untuk kesempatan yang hilang untuk menjual dan menghasilkan uang dari lemari es adalah biaya implisit.

Biaya seringkali memiliki bagian eksplisit dan implisit. Misalnya, jika printer di perusahaan percetakan rusak, biaya teknisi perbaikan dan suku cadang apa pun yang diperlukan adalah biaya eksplisit, sedangkan waktu produksi yang hilang akibat kerusakan tersebut adalah biaya implisit.

Jumlah total biaya eksplisit dan implisit mewakili total biaya ekonomi.

Ketika mengevaluasi operasi bisnis, manajemen akan menggunakan biaya eksplisit untuk menentukan profitabilitas bisnis. Namun, manajemen dapat mengandalkan biaya implisit untuk pengambilan keputusan atau ketika memilih di antara opsi yang berbeda.

Manajemen akan menggunakan biaya eksplisit dan implisit untuk mengevaluasi pengembalian total yang diterima perusahaan atas semua biaya yang terkait dengan pendapatan.

Misalnya, jika seseorang memutuskan untuk meninggalkan pekerjaannya selama satu jam untuk membeli perlengkapan kantor, dan biaya perlengkapannya adalah Rp. 200.000,- maka biaya eksplisitnya adalah Rp. 200.000,-.

Tetapi jika orang itu juga menghasilkan Rp. 25.000,- per jam di pekerjaan mereka dan mereka tidak bekerja untuk melakukan tugas-tugas yang terkait dengan posisi mereka, maka perusahaan juga kehilangan Rp. 25.000,-. Itu berarti bahwa total biaya ekonomi untuk persediaan sebenarnya adalah Rp. 225.000,-

Contoh Soal Biaya Eksplisit

Contoh 1

PT Antara merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang produksi hijab dengan total output sebesar 5.000 unit selama satu bulan. Produk hijab dari PT. Antara ini dipasarkan melalui 3 toko besar dan e-commerce.

Berikut adalah data laporan pengeluaran PT Antara selama satu bulan.

  • Persediaan bahan baku Rp.30.000.000
  • Bahan baku setengah jadi Rp. 40.000.000
  • Barang jadi siap dijual Rp. 80.000.000
  • Pembelian persediaan bahan baku Rp.50.000.000
  • Biaya pengiriman Rp.5.000.000
  • Biaya pemeliharaan mesin Rp.5.000.000
  • Gaji tenaga kerja langsung Rp. 30.000.000
  • Sisa penggunaan bahan baku serta sisa bahan setengah jadi Rp.30.000.000
  • Sisa bahan setengah jadi Rp. 5.000.000
  • Hijab yang siap dijual Rp. 30.000.000

Setelah diketahui data pengeluarannya, selanjutnya bisa dilakukan perhitungan biaya produksi. Berikut adalah tahapan yang dilakukan untuk memperhitungkan biaya produksi tersebut.

Tahap 1 :
Bahan baku yang digunakan = saldo awal bahan baku + pembelian bahan baku – saldo akhir bahan
= Rp. 30.000.000 + (Rp.50.000.000+Rp. 5.000.000) – Rp.30.000.000
= Rp. 55.000.000

Tahap 2 :
Biaya Produksi = bahan baku + tenaga kerja langsung + biaya overhead pabrik
= Rp.55.000.000 + Rp.30.000.000 + 5.000.000
= Rp.90.000.000

Biaya produksi per unit = biaya produksi : total unit
= Rp. 90.000.000 : 5.000
= 18.000

Tahap 3 :
Harga Pokok Produksi = total biaya produksi + saldo awal persediaan – saldo akhir

= Rp.90.000.000 + Rp. 40.000.000 – Rp.5.000.000
= Rp. 125.000.000

Tahap 4
Harga Pokok Penjualan = Harga pokok produksi + persediaan barang awal – persediaan akhir
= Rp. 90.000.000 + Rp. 80.000.000 – Rp.50.000.000
= Rp. 140.000.000

Contoh 2 :

PT. Kuning Hijau merupakan perusahaan di bidang industri makanan. Pada bulan Januari, PT. Kuning Hijau memiliki persediaan bahan baku mentah sebesar Rp 60.000.000 dan persediaan bahan setengah jadi senilai Rp 75.000.000.

Agar memperlancar proses produksi, PT. Kuning Hijau menggunakan 10 tenaga kerja yang digaji Rp 5.000.000 tiap orangnya. Pada periode yang sama, PT. Kuning Hijau memiliki stok makanan siap jual senilai Rp 15.000.000.

Untuk produksi makanannya, PT. Kuning Hijau memutuskan untuk membeli persediaan bahan baku mentah sebesar Rp 150.000.000. Dalam pembelian bahan tersebut, PT. Kuning Hijau dikenai biaya pengiriman senilai Rp 1.500.000.

Selama produksi, PT. Kuning Hijau mengeluarkan biaya perawatan mesin senilai Rp 25.000.000. Setelah selesai, ternyata di akhir Januari, PT. Kuning Hijau masih memiliki sisa bahan baku mentah sebesar Rp 5.000.000 dan sisa bahan setengah jadi senilai Rp 6.000.000.

Pada akhir bulan, stok makanan siap jual milik PT. Kuning Hijau hanya tersisa Rp 3.000.000.

Berapakah harga pokok produksi?

Diketahui:

Persediaan bahan baku mentah (periode awal Januari) = Rp 60.000.000 Persediaan bahan setengah jadi (periode awal Januari)= Rp 75.000.000 Persediaan makanan siap jual (periode awal Januari) = Rp 15.000.000 Biaya tenaga kerja = Rp 5.000.000 dikali 10 = Rp 50.000.000

Pembelian bahan baku mentah = Rp 150.000.000

Biaya pengiriman = Rp 1.500.000

Biaya perawatan mesin = Rp 25.000.000

Sisa bahan baku mentah (periode akhir Januari) = Rp 5.000.000

Sisa bahan setengah jadi (periode akhir Januari) = Rp 6.000.000

Sisa makanan siap jual (periode akhir Januari) = Rp 3.000.000

Tahap 1:

Tahap 2 :

Tahap 3 :

Tahap 4 ;

Maka harga pokok produksi PT. Kuning Hijau pada bulan Januari ialah Rp 362.500.000,-.

Kesimpulan

Bagaimana? Apakah perusahaan tempat kamu bekerja atau bahkan perusahaan milikmu sudah menerapkan pembagian biaya eksplisit dan implisit secara jelas?

Untuk memudahkan perusahaan, dalam menghitung jumlah biaya eksplisit yang harus dikeluarkan, maka perusahaan dalam jangka waktu satu tahun memerlukan catatan keuangan yang lengkap. 

Maka dari itu, diperlukan pemahaman dalam menguasai cara menghitung biaya eksplisit dan biaya implisit agar perusahaan terhindar dari kerugian.

Sponsors Link




Post Date: Saturday 16th, October 2021 / 16:05 Oleh :
Kategori : Ekonomi
Search

Recent Posts

Recent
Teacher Room

Pernah Mengunjungi Museum – Museum Bersejarah tapi Mistis ini?