Sponsors Link

13 Tokoh Sosiologi di Dunia dan Teorinya – Paling Lengkap

Sponsors Link

Sosiologi merupakan ilmu sosial yang mempelajari mengenai perilaku sosial antara kelompok dengan kelompok lainnya ataupun dari individu dengan individu lainnya. Manusia merupakan makhluk sosial yang mana sehari-harinya akan selalu berkaitan dengan hubungan sosial. Sebagai sebuah bidang studi tentu saja cakupan dari ilmu sosiologi ini sangat lah luas.

ads

Tak hanya mempelajari bagaimana pengaruh orang terhadap orang lain namun juga pada bidang-bidang lainnya. Di dalam sebuah bidang studi tentu saja terdapat tokoh-tokoh di dalamnya yang memiliki peran dalam mengembangkan bidang ilmu tersebut. Nah berikut ini beberapa tokoh-tokoh sosiologi dunia dengan teori nya dalam ilmu sosiologi, sebagai berikut:

1. Auguste Comte (1798-1857)

Tokoh Sosiologi Dunia -  Auguste ComteAuguste Comte merupakan ilmuwan asal Perancis yang juga mendapat julukan sebagai Bapak Sosiologi. Istilah sosiologi pertama kalinya juga dikemukakan oleh Comte di tahun 1839. Berikut beberapa isi dari teori dari Augusthe Comte sebagai tokoh dalam sosiologi:

  • Sebelumnya, penggunaan istilah fisika sosial digunakan yang diadaptasi daro Adholpe Quetelet digunakan untuk menunjukkan studi statistika yang berkaitan dengan gejala miral.
  • Kemudian Comte mengubahnya menjadi sosiologi yang menandakan sebagai ilmu yang baru untuk masyarakat.
  • Comte merupakan tokoh yang menganut aliran positivisme yang cukup terkenal. Penganut positivis ini percaya jika masyarakat merupakan salah satu bagian dari alam yang mana menggunakan metode penelitian empiris digunakan untuk hukum-hukum sosial. (baca juga: Pengaruh Letak Geografis Indonesia)

2. Herbet Spencer (1820-1903)

tokoh sosiologi dunia - Herbet SpencerMerupakan seorang filsuf asal Inggris sekaligus pemikir dari teori liberal klasik yang terkemuka. Meskipun sebagian besar dari karya-karya nya menuliskan tentang politik namun dirinya lebih dikenal dengan julukan ” Bapak Darwinisme Sosial”. Spencer menganalisis masyarakat dengan mengibaratkan sebagai sistem evolusi. Beberapa teori yang ditemukan dalam Herbet Spencer dalam perumusannya sebagai tokoh sosiologi:

  • Menurut Specer, objek sosiologi yang utama adalah keluarga, agama, politik, industri, serta pengendalian sosial. Termasuk pula di dalamnya yaitu masyarakat setempat, pembagian kerja, asosiasi, pelapisan sosial, ilmu pengetahuan, dan penelitian mengenai keindahan dan kesenian.
  • Di tahun 1879, Specer mengemukakan mengenai teori Evolusi Sosial yang sampai saat ini masih digunakan meskipun banyak mengalapi perubahan.  (baca juga: Fungsi Bahasa Daerah)
  • Specer meyakini jika masyarakat mengalami evolusi, dari yang awalnya merupakan masyarakat primitif dan kemudian menjadi masyarakat Industri.
  • Sebagai organisme, manusia berevolusi sendiri terlepas dari tanggung jawab dan kemauannya serta dibawah suatu hukum. (baca juga: Ciri-Ciri Kapitalisme)

3. Emile Durkheim (1859-1917)

tokoh sosiologi dunia - Emile DurkheimDurkheim lebih membicarakan tentang kesadaran kolektif yang digunakan sebagai kekuatan moral untuk mengikat individu di dalam suatu masyarakat. Melalui tulisannya yaitu The Division of Labor in  Society, Durkheim menggunakan pendekatan kolektivis untuk sebuah pemahaman jika masyarakat dapat dikatakan modern atau primitif. Solidaritas tersebut dalam bentuk nilai, adat istiadat, serta kepercayaan yang diyakini bersama. (baca juga: Ciri-Ciri Masyarakat Tradisional)

Pada masyarakat primitif, mereka dipersatukan dengan ikatan moral yang kuat serta memiliki hubungan yang terjalin yang dinamakan Solidaritas Mekanik. Sedangkan untuk masyarakat modern, kesadaran kolektif tersebut menurun dikarenakan adanya ikatan dengan pembagian kerja yang rumit serta saling ketergantungan yang disebut Solidaritas Organik, sebagai berikut landasan politik dari Emile Durkheim sebagai tokoh sosiologi yang dia rumuskan:

  • Di karya selanjutnya yaitu The Role of Sociological Method, Dhurkeim menjelaskan mengenai cara kerja yang dikenal dengan fakta sosial yaitu fakta-fakta yang berasal dari luar individu yang mana dapat mengontrol individu tersebut agar bisa berpikir, bertindak, serta memiliki daya paksa.
  • Fakta sosial sendiri terbagi menjadi dua yaitu material dan nonmaterial. Selanjutnya Durkheim juga mampu membuktikan jika ada pengaruh antara fakta sosial dengan pola bunuh diri.
  • Hal ini beliau simpulkan jika ada 4 jenis tipe bunuh diri yaitu egoistik, altruistik, anomik, serta fatalistik. (baca juga: Kegiatan Eskpor dan Impor)

4. Karl Marx (1818-1883)

Sponsors Link

tokoh sosiologi di dunia - Karl MarxKarl Marx menggunakan pendekatan materialisme historis mempercayai jika penggerak dari sejarah manusia meurpakan konflik kelas. Marx berpendapat jika kekusaan serta kekayaan yang ada tidak terdistribusi merata di dalam masyarakat sehingga membuat adanya kaum penguasa dengan memiliki alat produksi yang selalu terlibat masalah oleh kaum buruh yang mengalami eksploitasi.

Ilmu sosiologi Marxis lebih menjelaskan mengenai kapitalisme yang mana produksi komoditas dapat mempengaruhi keseluruhan dari pengejaran keuntungan. Hal ini karena nilai-nilai produksi telah meresap ke segala bidang hidup. Tingkat keuntungan yang didapat akan menentukan berapa banyak layanan yang akan diberikan. Hal inilah yang dimaksudkan oleh Marx jika infrastruktur ekonomi akan sangat menentukan suprastruktur. (baca juga: Manfaat Perdagangan Internasional)

Pendekatan sosiologi Marxis memang memiliki kesimpulan mengenai ide pembaruan sosial yang mana sudah dibuktikan sebagai ide yang cukup cermelang di abad XX, berikut ini rinciannya.

  • Masyarakat dibangun dengan dasar konflik
  • Masyarakat harus dilihat sebagai bentuk totalitas di dalam ekonomi yang mana menjadi faktor dominan.
  • Penggerak dasar dari segala perubahan sosial yang ada adalah ekonomi.
  • Perkembangan serta perubahan sejarah tidak terjadi secara acak namun bisa dilihat dari hubungan antara manusia dengan kelompok ekonomi.
  • Individu memang dibentuk masyarakat namun bisa mengubah masyarakat itu sendiri melalui tindakan yang rasional dengan didasarkan pada premis-premis ilmiah. (baca juga: Perkembangan Wilayah Indonesia)
  • Bekerja di lingkup masyarakat kapitalis bisa menyebabkan keterasingan.
  • Melalui kritik yang ada, manusia bisa memahami serta mengubag posisi dari sejarah mereka sendiri.

Baca juga:

5. Max Weber (1846-1920)

tokoh sosiologi di dunia - Max Weber Teori yang dikemukakan oleh Max Weber tidak sependapat dengan Marx, yang mana menyatakan jika ekonomi menjadi kekuatan pokok perubahan sosial. Dari karyanya yaitu “Etika Protestan dan Semangat Kapitalisme”, Weber berpendapat jika kebangkitan pandangan suatu religius tertentu (Protestanisme) lah yang membawa masyarakat menuju perkembangan kapitalismen. Kaum Protestan yang memiliki tradisi Kalvinis menyatakan jika kesuksesan finansial menjadi tanda utama jika Tuhan berpihak pada mereka. Sehingga untuk mendapatkan tanda ini, maka mereka akan menjalani gaya hidup yang hemat, rajin menabung, serta menginvestasikan keuntungannya agar bisa mendapatkan modal yang banyak. (baca juga: Macam-Macam Ras Di Indonesia)

Pandangan lainnya dari Weber adalah mengenai perilaku individu yang bisa mempengaruhi masyarakat secara luas, hal ini lah yang dinamakan sebagai Tindakan Sosial. Menurutnya, tindakan sosial bisa dipahami asalkan kita dapat memahami ide, niat, nilai, serta kepercayaan sebagai bentuk dari motivasi sosial. Pendekatan inilah yang dinamakan Verstehen. (baca juga: Ciri-Ciri Negara Maju)

6. Georg Simmel (1859-1919)

tokoh sosiologi di dunia - Georg SimmelGeorg Simmel memang terkenal dengan karyanya yang menjelaskan spesifik mengenai tindakan serta interaksi individual, misalnya saja pada bentuk interaksi, tipe berinteraksi, pelacuran, kemiskinan, serta masalah-masalah dalam skala kecil. Bahkan karya-karya dari Simmel ini menjadi rujukan dari tokoh-tokoh dalam sosiologi yang berada di Amerika, dan juga ada beberapa landasan teori yah sebagai berikut:

  • Salah satu karyanya yang cukup terkenal adalah mengenai Filsafat Uang. Simmel memang dikenal sebagai ahli sosiologi yang sikapnya cenderung menentang modernisasi atau yang dikenal dengan bervisi pesimistik.
  • Pandangan ini sering dikenal dengan Pesimisme Budaya. Menurutnya, modernisasi membuat manusia tumbuh dan berkembang tanpa kualitas karena terjebak dengan rasionalitasnya sendiri. (baca juga: Bencana Alam Di Indonesia)

Selain itu gejala monetisasi yang berlangsung di berbagai aspek kehidupan nyatanya dapat membelenggu masyarakat terutama pada hal pembekuan kreativitas individu, bahkan dalam hal ini dapat mengubah kesadaran. Hal ini dikarenakan adanya uang yang menjadi alat pembayaran namun kekuatan dapat menjadi pembebas manusia atas manusia. Sehingga uang tak hanya dijadikan sebagai alat namun sebagai tujuan. (baca juga: Bentuk Penyimpangan Sosial)

7. Ferdinand Tonnies (1855-1936)

ads

tokoh sosiologi di dunia - Ferdinand TonniesFerdinand Tonnies telah mengkaji bentuk dan pola ikatan sosial serta organisasi yang mana menghasilkan klasifikasi sosial. Menurut Tonnies, masyarakat memiliki sifat gemeinschaft atau gesselschaft. Masyarakat gemeinschaft merupakan masyarakat yang memiliki hubungan sosial yang tertutup, dihargai oleh setiap anggotanya, serta didasar atas kepatuhan sosial dan hubungan kekeluargaan.

  • Sedangkan untuk masyarakat gesselschaft merupakan masyarakat yang memiliki hubungan kekeluargaan yang sudah memudar, hubungan sosialnya lebih cenderung ke impersonal karena pembagian kerja yang rumit.
  • Bentuk dari masyarakat seperti ini dapat terlihat pada masyarakat perkotaan. Teori yang dimiliki oleh Tonnies ini memang akhirnya berhasil untuk membedakan antara konsep tradisional dengan modern di dalam lingkup sosial dengan menggunakan gemeinschaft dan gesselschaft. (baca juga: Macam-Macam kebutuhan Manusia)

8. Herbert Marcuse (1898-1979)

tokoh sosiologi di dunia - Herbert MarcuseHerbert Marcuse, seorang ilmuwan Jerman yang juga anggota dari Mazhab Frankurt ini menjadi terkenal di tahun 1960an dikarenakan adanya dukungan kepada gerakan radikal dan antikemapanan. (baca juga: Permasalahan Lingkungan Hidup)

Berikut beberapa paham yang ditemukan dalam teori Herbert Marcuse dalam keterangannya sebagai berikut:

  • Bahkan Herbert Marcuse diberi julukan sebagai “Kakek Teroris” karena kritikannya kepada masyarakat kapitalis.
  • Pada karyanya yaitu One Dimensional Man di tahun 1964 menyatakan jika kapitalisme mencaiptakan kebutuhan dan kesadaran yang palsu serta budaya massa yang mana memperbudak pekerja. (baca juga: Cara Mengatasi Masalah Persebaran Penduduk)

9. Leopold Von Wiese (1876-1949)

tokoh sosiologi di dunia -  Leopold Von WieseVon Wiese yang merupakan ilmuwan asal Jerman menyatakan jika sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang bersifat empiris dan berdiri sendiri. Objek sosiologi sendiri merupakan penelitian terhadap hubungan antara manusia dengan manusia lainnya yang menjadi kenyataan sosial. Sehingga menurutnya objek khusus dari ilmu sosiologi merupakan proses sosial atau interaksi sosial. Penelitian selanjutnya difokuskan kepada struktur sosial yang mana menjadi saluran dari hubungan manusia.

Berikut arti dari perumusan dan beberapa teori penting dalam tokoh Leopold Von Wiese sebagai tokoh dalam sosiologi:

  • Menurut Wiese, sosiologi merupakan penelitian yang memfokuskan pada hubungan antara manusia yang mana merupakan kenyataan sosial.
  • Wiese meneliti mengenai klasifikasi proses-proses sosial yang ditekankan pada proses sosial asosiatif dan disosiatif.
  • Dari kategori proses tersebut kemudian dibagi kembali menjadi proses yang lebih kecil.
  • Sosiologi harus memusatkan perhatiannya kepada hubungan-hubungan manusia tanpa dikaitkan dengan tujuan dan kaidah yang ada. Sosiologi juga harus memulai dengan observasi kepada perilaku konkrit tertentu. (baca juga: Perbedaan Kolonialisme dan Imperialisme Barat)

10. Antonio Gramsci (1891-1937)

tokoh sosiologi di dunia - Antonio GramsciAhli sosiologi asal Italia ini merupakan salah satu orang pemikir kunci dari pendefinisian ulang perdepatan tentang kelas dan kekuasaan. Konsep nya adalah mengenai Hegemoni yang mana mendiskusikan tentang kompleksitas dari masyarakat modern.

Berikut beberapa landasan teori yang diajarkan Antonio Gramsi dalam masa terkenalnya sebagai tokoh dalam sosiologi:

  • Gramsci berpendapat jika kaum Borjouis memiliki kuasa bukan karena adanya paksaan namun dikarenakan adanya persetujuan, pemebntukan aliansi politik dengan kelompok lainnya serta bekerja secara ideologis agar dapat mendominasi di dalam masyarakat. (baca juga: Kenampakan Alam)
  • Ide tentang hegemoni (memenangkan kekuasaan atas dasar persetujuan masyarakat) ini memang menjadi hal yang menarik dikarenakan di kenyataannya individu selalu memiliki reaksi serta mendefinisikan ulang mengenai masyarakat dan kebudayaan di tempat mereka berada.
  • Ide-ide dari Gramsci ini memang banyak  memiliki pengaruh pada studi mengenai kebudayaan populer.

Baca juga:

11. George Herbert Mead (1863-1931)

Sponsors Link

tokoh sosiologi di dunia - George Herbert MeadMerupakan salah satu tokoh dari sentra interaksionisme simbolik yang memiliki gambaran mengenai pembentukan diri atau yang dikenal dengan tahap sosialisasi di dalam penggamabaran pertumbuhan anak. Menurutnya pertumbuhan anak terdiri dari 3 tahapan yaitu tahap bermain (play stage), tahap permainan (game stage), serta tahap pengambilan peran orang lain ( taking role the other), berikut teori yang dijelaskan dalam George dalam tokoh sosiologi:

  • Manusia tidak akan bereaksi kepada dunia di sekitarnya secara langsung, namun mereka akan bereaksi kepada makna yang dihubungkan dengan kejadian ataupun benda yang ada di sekitaran mereka. (baca juga: Unsur Unsur Budaya)
  • W.I Thomas menyatakan jika definisi dari sebuah situasi, dimana kita hanya bisa bertindak tepat jika sudah menentukan sifat dari situasinya.
  • Kegagalan ketika merumuskan sebuah situasi dengan tepat dan benar bisa menyebabkan dampak-dampak yang kurang menyenangkan. (baca juga: Peran Indonesia di Era Globalisasi)

12. Lester Frank Ward (1841-1913)

tokoh sosiologi di dunia - Lester Frank WardMenurutnya, Sosiologi memiliki tujuan untuk melakukan penelitian mengenai kemajuan-kemajuan manusia. Lester Frank Ward sendiri membedakan antara ilmu sosiologi murni yang berfokus pada asal serta perkembangan gejala sosial dengan ilmu sosiologi terapan yang lebih mengkhususkan pada perubahan-perubahan yang terjadi di masyarakat dikarenakan adanya usaha-usaha manusia. Ward menyatakan jika manusia berkembang dari tingkatan yang rendah menuju status seperti saat ini, berikut teori yah:

Berikut beberapa teori yang ditemukan dalam perumusannya Lester Frank Ward dalam dia menjadi tokoh dalam sosiologi:

  • Ward meyakini jika masyarakat kuno dapat ditandai dengan kesederhanan dan kemiskinan moral.
  • Sedangkan pada masyarakat modern dapat ditandai dengan hal yang lebih kompleks, bahagia, serta mendapatkan kebebasan yang berlebih.
  • Sosiologi terapan meliputi kesadaran dalam menggunakan ilmu pengetahuan ilmiah yang digunakan untuk dapat mencapai kehidupan masyarakat menjadi lebih baik dari sebelumnya. (baca juga: Peninggalan Sejarah Hindu Budha)

13. Vilfredo Pareto (1848-1923)

tokoh sosiologi di dunia -  Vilfredo ParetoMenurut Vilfredo Pareto, sosiologi didasarkan atas obervasi yang dilakukan terhadap tindakan-tindakan, percobaan terhadap fakta serta rumus-rumus yang matematis. Masyarakat adalah sistem kekuatan yang sangat seimbang, keseimbangan itu tergantung dari ciri ciri tingkah laku serta tindakan manusia. Serta tindakan-tindakan tersebut tergantung dari keinginan dan dorongan yang ada di dalam diri manusia. (baca juga: Jenis-Jenis Manusia Purba)

  • Pareto memang dikenal akan kriteria efisiensi ekonominya, bahkan dirinya juga diakui sebagai pendiri ilmu sosiologi di abad ke 20 bersama dengan Durkheim dan Weber.
  • Penekanan teori pareto lebih kepada akar-akar hukum yang ada di sumber-sumber yang menentang analisis mengenai rasional ortodoks dan pembangunanya yang membenarkan logis di atas pondasi non-logos.
  • Di dalam karyanya yang berjudul “The Mind and Society” , Pareto mencoba menyangkan pernyataan Marxisme dengan menggunakan eksistensi kasl penguasa atau yang dikenal dengan kelompok elite.
  • Pareto menyatakan jika kaum elite tak perlu mendapat posisi dikarenakan supremasi ekonomisnya serta perubahan sosial dan politik dapat terjadi dikarenakan sirkulasi kaum elite yang tidak didukung dengan faktor-faktor ekonomi. (baca juga: Pembagian Wilayah Waktu Di Indonesia)

Nah itu tadi beberapa tokoh dalam sosiologi dunia beserta teori nya yang cukup terkenal dan berpengaruh. Beberapa teori yang ada masih digunakan hingga saat ini meskipun mengalami perubahan yang disesuaikan dengan jaman yang ada. Dan tentu saja teori-teori tersebut sangat membantu perkembangan ilmu sosiologi hingga saat ini. Semoga informasi diatas bisa bermanfaat untuk anda.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , ,
Post Date: Monday 10th, July 2017 / 09:15 Oleh :
Kategori : Sosiologi